Dulu Normal, Sekarang jadi Biseksual

ilustrasi
ilustrasi

POJOKSATU – Hanya gara-gara ‘menekuni’ profesi gigolo, Richard yang dahulu normal kini jadi memiliki perasaan kepada laki-laki. Menurut dia, sudah sekitar dua tahun ini dirinya menjadi biseksual. Dia bisa menikmati hubungan emosional dan seksual dengan laki-laki maupun perempuan.

Richard mengaku saat ini dirinya punya dua kekasih. “Satu perempuan dan satu laki-laki,” ujarnya.

Pacar perempuannya tidak tahu bahwa Richard adalah gigolo yang biseksual. ”Waduh, kalau dia tahu, saya bisa langsung diputus,” ujarnya, lalu tertawa.

Terlepas dari keunikan itu, tidak ada perbedaan signifikan dalam melayani laki-laki dan perempuan untuk urusan rasa. Sama-sama flat. ”Tidak gimana-gimana, namanya juga kerja,” ucap Richard, gigolo lainnya.


Yang penting sebenarnya adalah pacar laki-lakinya. Sebab, pacar laki-lakinya sangat kaya. Dia bisa memfasilitasi dalam hal materi. Namun, di tengah kenyamanan hidupnya sekarang, Richard menargetkan paling lama bertahan dengan profesinya itu setahun lagi.

Menurut dia, tabungan yang didapat dari profesi tersebut lebih dari cukup untuk memulai usaha.

Lalu, bagaimana kondisinya yang telanjur menjadi biseksual? Richard belum punya jawaban untuk pertanyaan itu. Yang jelas, dia belum punya rencana menikah hingga lima tahun ke depan. Jadi, dia punya waktu untuk memutuskan orientasi seksualnya. “Menuruti hati sih ingin normal saja,” ungkapnya.

Selain Richard, Steven mengalami perubahan orientasi seksual sejak menjadi gigolo. Saat awal ditemui, sikapnya sangat manly dan cara bicaranya tegas. Namun, semakin lama dia mulai menunjukkan sikap kemayu.

”Dulu awal jadi biseksual, saya adalah bottom (perempuan). Tapi, sekarang saya pilih menjadi top (laki-laki),” terangnya. (jp)