Sejarah Kejuaraan Dunia BWF, Edisi 2022 Spesial Bagi Tokyo

Sejarah kejuaraan dunia BWF. Foto: ilustrasi BWF
Sejarah kejuaraan dunia BWF. Foto: ilustrasi BWF

POJOKSATU.ID, JAKARTA – TotalEnergies BWF World Championships atau Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis 2022 akan digelar di Tokyo, Jepang, 22-28 Agustus mendatang. Bagaimana perjalanan sejarah Kejuaraan Dunia BWF ?


Kejuaraan Dunia BWF merupakan salah satu turnamen paling ditunggu pebulu tangkis setiap tahun (kecuali tahun Olimpiade). Sebab ini menjadi kesempatan mereka menyandang status juara dunia.

Kejuaraan Dunia BWF 2022 merupakan edisi ke-27 dan tahun ini akan menjadi spesial bagi Tokyo, karena merupakan kota pertama di Jepang yang menggelar turnamen bergengsi ini.


Yah, ini kali pertama Tokyo (Jepang) jadi ruan rumah, sementara Kopenhagen (Denmark) paling sering (4 kali). Dan jadi yang kelima kali saat jadi tuan rumah Kejuaraan Dunia 2023, edisi ke-28.

Adapun Jakarta (Indonesia) sudah tiga kali jadi tuan rumah sepanjang sejarah Kejuaraan Dunia BWF. Yakni pada tahun 1980, 1989 dan 2015.

Sejarah Kejuaraan Dunia BWF

Kejuaraan Dunia BWF mungkin relatif baru dibandingkan dengan sejarah kompetisi terorganisir dalam olahraga.

Tetapi turnamen ini tidak butuh waktu lama untuk berkembang menjadi ujian sejati pemain individu dan pasangan teratas di dunia bulu tangkis.

BACA JUGA : Hasil Drawing Kejuaraan Dunia BWF 2022 Sektor Tunggal Putra, Ini Lawan 4 Wakil Indonesia

Dikutip Pojoksatu.id di laman resmi BWF, Rabu (17/8), Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis ini pertama kali digelar pada tahun 1977, di Malmo, Swedia.

Kejuaraan Dunia berkembang menjadi kompetisi global papan atas yang dalam edisi ke-20, diikuti oleh 345 atlet dari 47 asosiasi anggota dan disiarkan dalam definisi tinggi kepada pemirsa televisi di seluruh dunia.

Kejuaraan All England sudah berfungsi sebagai kejuaraan dunia tidak resmi untuk disiplin individu.

Sejak akhir 1940-an, Piala Thomas — dan kemudian Piala Uber — menawarkan kesempatan unik bagi tim putra dan putri untuk membuktikan diri sebagai yang terbaik di dunia, para atlet sudah mampu membuktikan diri secara individu.

All England telah memberikan kesempatan itu dengan kelas dan prestise dan tradisi yang berasal dari awal abad ke-20.

BACA JUGA : Inilah Skuad Indonesia untuk Kejuaraan Dunia BWF 2022 : Apriyani/Fadia Berpisah, The Minions Comeback

Sementara Inggris mungkin menyambut turnamen itu yang terbaik di dunia, masih ada ruang untuk kejuaraan dunia.

Ketika Swedia menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia IBF pertama pada tahun 1977, itu adalah langkah pertama untuk sebuah turneman yang dalam waktu singkat meningkat prestisenya.

Juara Dunia Pertama

Denmark mendominasi pada edisi perdana turnamen ini pada tahun 1977. Pemain Denmark turun ke tetangga utara mereka dan mengambil tiga dari lima gelar, dengan Lene Koppen memenangkan emas di tunggal dan ganda putri.

Pada edisi kedua, 1980 di Jakarta, tuan rumah Indonesia nyaris menyapu bersih semua gelar.
Hanya sektor ganda putri medali emas jadi milik pasangan Inggris, Nora Perry/Jane Webster. Sementara ganda putri Indonesia, Verawaty Wiharjo/Imelda Wiguno meraih perak.

Kala itu, Rudy Hartono juara dunia tunggal putra. Verawaty Fajrin juara tunggal putri, lalu medali emas ganda putra milik Ade Chandra/Christian Hadinata.

Adapun medali emas ganda campuran diraih Christian Hadinata/Imelda Wiguno.

BACA JUGA : Update Ranking WTF Jelang Kejuaraan Dunia 2022, Pemain Indonesia Peringkat Berapa?

China masuk pada edisi 1983 dan membuat kehadirannya terasa dengan memenangkan emas di tunggal putri dan ganda.

Korea juga, adalah peserta pertama kali, dan Park Joo Bong yang berusia 19 tahun meninggalkan Kopenhagen dengan satu perunggu, tetapi dia kembali dua tahun kemudian untuk memenangkan gelar Kejuaraan Dunia pertama dan kedua dari lima kali sepanjang karirnya.

Tim China bangkit kembali lebih kuat. Mereka memenangkan tiga gelar pada tahun 1985 di Calgary dan membuat catatan yang benar-benar tak terhapuskan pada edisi berikutnya dengan menyapu semua lima medali emas, sesuatu yang akan terjadi dua kali lagi, pada tahun 2010 dan 2011.

Pada edisi ke-19 tahun 2011 iru, gelar Tunggal Putra dimenangkan oleh Lin Dan, yang kemudian menyamai rekor lima gelar Kejuaraan Dunia milik Park Joo Bong.

Tapi superstar Cina melakukan semuanya dalam satu disiplin (tunggal putra).

Agenda Tahunan Musim Panas

Kejuaraan Dunia BWF dimulai sebagai acara tiga tahunan, mengisi tahun kosong antara Piala Thomas dan Piala Uber.

Setelah edisi ketiga pada tahun 1983, acara tersebut menjadi dua tahunan, bergantian dengan dua kejuaraan beregu. Lalu menjadi acara dua tahunan gabungan sejak tahun 1984.

BACA JUGA : Bantu Anthony Ginting Lolos ke Kejuaraan Dunia, Hans Vittinghus: Saya Cinta Indonesia!

Dua dekade kemudian, frekuensi berubah lagi dan Kejuaraan Dunia IBF 2006 di Madrid menandai pertama kalinya Kejuaraan Dunia menjadi agenda pada musim panas.

Sejak itu Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis digelar setiap tahun, hanya berhenti setiap empat tahun sekali, ketika Olimpiade akan mengambil alih sebagai turnamen utama musim panas.

Kecuali tahun lalu, Olimpiade dan Kejuaraan Dunia BWF digelar pada tahun yang sama karena penundaan Olimpiade 2020 gara-gara pandemi Covid-19.

Format

Aturan awal turnamen ini mengharuskan anggota asosiasi mengirimkan daftar pemain mereka ke IBF (sekarang BWF) terlebih dahulu dengan maksimal empat entri di sebagian besar disiplin dan dua untuk ganda putra dan putri.

Ketika lebih dari 64 pemain masuk dalam suatu disiplin, acara kualifikasi diadakan kurang dari seminggu sebelum dimulainya pengundian utama, yang mengikuti format sistem gugur.

Ketika IBF mengembangkan sistem peringkat dunianya, ini menjadi dasar untuk menentukan pemain yang memenuhi syarat.

Jumlah peserta bervariasi selama bertahun-tahun, seperti halnya batas entri per asosiasi anggota dalam satu disiplin, dengan beberapa tim dapat mengirim sebanyak enam pemain tunggal putra pada awal 1990-an.

Aturan BWF tentang kualifikasi menjadi lebih ramping pada tahun 2010. Maksimal empat entri per disiplin dapat diundang dari satu asosiasi.

Dan setidaknya satu perwakilan di setiap disiplin diundang dari masing-masing dari lima konfederasi benua. (fat/pojoksatu)