Akhirnya, Pemain Turki yang Satu Pesawat dengan Pemain Indonesia Itu Juga Dicoret dari All England

Tunggal putri Turki, Neslihan Yigit, all england 2021
Tunggal putri Turki, Neslihan Yigit.

POJOKSATU.ID, BIRMINGHAM – Tunggal putri Turki, Neslihan Yigit yang sempat jadi sorotan setelah Tim Indonesia dipaksa mundur dari All England 2021, akhirnya bernasib sama dengan Anthony Ginting dkk.


Yigit yang sebelumnya satu pesawat dengan pemain Indonesia dari Turki ke Birmingham juga dipaksa mundur dari turnamen super 1000 ini.

Badminton World Federation (BWF) dan Badminton England mengeluarkan pernyataan resmi terkait nasib tim Indonesia dan pemain Turki di All England 2021.

Pada situs resmi dan juga akun media sosial terverifikasi, BWF mengonfirmasi tunggal putri Turki bernama Neslihan Yigit sudah dinyatakan harus mundur dari All England 2021.


“Yigit berada dalam penerbangan yang sama dengan Tim Indonesia dari Turki menuju UK,” bunyi pernyataan tersebut.

“Badan Pemerintah UK bernama National Health Service (NHS) Test and Trace menyampaikan pemberitahuan tentang isolasi mandiri yang diperlukan kepada Yigit pada saat yang sama dengan Tim Indonesia, namun, konfirmasi penerimaan tidak diteruskan ke BWF dan Badminton England hingga Kamis pagi waktu setempat,” imbuh pernyataan tersebut.

Ya, keputusan soal nasib Tim Indonesia dan Neslihan Yigit tidak berbarengan.

“BWF dan Badminton England ingin mengklarifikasi bahwa keputusan untuk melaksanakan isolasi mandiri bagi Tim Indonesia serta rombongannya, dan sekarang Yigit selama sepuluh hari, dibuat secara independen oleh NHS Test and Trace,” bunyi penjelasan BWF.

“Keputusan ini sesuai dengan syarat dan protokol COVID-19 dari pemerintah UK yang berlaku di perundang-undangan nasional, dan terpisah dari pedoman yang ditetapkan BWF dan prosedur standar operasional Badminton England untuk All England 2021.”

Dalam kasus yang menjadi perhatian dunia ini, BWF dan Badminton England tidak memiliki pilihan lain kecuali harus mengikuti perintah NHS dan menarik para pemain tersebut dari turnamen.

BWF dan Badminton England menyayangkan situasi ini.

“Kami menegaskan bahwa upaya keras telah dilakukan oleh Badminton England agar Tim Indonesia dan pemain lainnya diberi pengecualian, dan mencari cara lainnya agar bisa tetap berpartisipasi dalam turnamen. Namun, pemerintah UK telah berketetapan, mengutamakan dan mementingkan untuk menjaga rakyat Inggris terhadap wabah COVID-19 dan keputusan ini final dan tidak dapat diganggu-gugat,” bunyi keterangan dari BWF.

BWF dan Badminton England juga menegaskan tetap melakukan kontak dengan para pemain yang terkena dampak ini dan berkomitmen untuk mendukung semua pemain dalam masa isolasi mandiri mereka.

“Kami juga merasakan frustrasi yang dirasakan oleh para pemain, juga pendukung Tim Indonesia di seluruh dunia. Kami sangatlah bersimpati atas apa yang terjadi dan memohon maaf atas ketidaknyamanan terhadap Tim Indonesia serta rombongannya, dan juga Yigit,” kata BWF.

Show must go on, tanpa tim Indonesia dan Yigit, All England 2021 saat ini sedang berlangsung mempertandingkan babak kedua atau 16 Besar.

Download aplikasi PojokSatu.id, klik di sini

Belanja frozen food terbaik dan murah hanya ada di BozzFoods. Klik www.bozzfoods.com

(bwf/jpnn/fat/pojoksatu)