Ini Kata Menko Soal Daya Beli Masyarakat Anjlok

darmin
Menko Darmin Nasution

POJOKSATU.id, JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution menanggapi soal daya beli masyarakat kuartal kedua 2017.

Terkait ini, ia tidak membantah dan juga tak membenarkan pendapat soal menurunkan daya beli masyarakat. Ia malah balik bertanya soal itu.

“Barangkali kalau ngomong daya beli menurun itu dari mana indikasinya? Paling orang bilang, pertumbuhan ritelnya mengecil, gitu kan?” ucap Darmin.

Dirinya menganggap wajar terkait mengecilnya pertumbuhan ritel ketika diukur pada periode Juni.


Sebab, itu bersamaan dengan Lebaran Idul Fitri di mana terjadi perlambatan kenaikan konsumsi, karena orang habis-habisan ketika puasa dan Lebaran.

“Juli tahun lalu itu Lebaran juga. Coba lihat datanya, melambat. Saya tidak bermaksud mengatakan, oh tidak benar itu perlambatan. Tapi tunggu aja dulu datanya keluar yang bulan Juli, paling-paling seminggu lagi keluar,” jelas mantan dirjen Pajak ini.

Sebelumnya Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) DKI Jakarta Sarman Simanjorang menilai daya beli masyarakat menurun. Indikator penurunannya terlihat jelas sejak awal kuartal kedua 2017.

Menurut Sarman, saat ini sejumlah toko di pusat perdagangan Glodok, Jakarta Barat terpaksa tutup karena omzet yang makin turun. Bahkan sektor ritel, properti, industri berat, garmen hingga jual beli mobil bekas makin lesu.

Karena itu dia menyarankan supaya pemerintah membuat terobosaan dan kebijakan, agar daya beli masyarakat pulih kembali.

(fat/jpnn/pojoksatu)