CEO Message #33 Single Destination, Single Management

Menteri Pariwisata Indonesia, Arief Yahya. (FOTO : net)

Oleh Dr. Ir. Arief Yahya, M.Sc.

POJOKSATU.id – Momentum percepatan kinerja pariwisata tahun ini harus terus kita jaga. Dengan pertumbuhan pariwisata yang paling pesat di Asia Tenggara setelah Vietnam, kita semakin optimis dapat mencapai target 15 juta wisman tahun ini. Berbagai jurus dan strategi yang kita lakukan telah membuahkan hasil yang cukup signifikan.

Tak terkecuali progress pengembangan 10 destinasi prioritas juga semakin kita kebut. Rabu (19/7) kemarin, bertempat di kompleks Candi Prambanan kita telah meluncurkan Badan Otorita Borobudur (BOB), setelah sebelumnya kita membentuk Badan Otorita Toba.


Badan Otorita ini mempunyai 2 fungsi utama yaitu fungsi otoritatif dan fungsi koordinatif. Badan Otorita bertugas melakukan koordinasi, sinkronisasi, fasilitasi serta melakukan perencanaan, pengembangan, pembangunan, dan pengendalian di Kawasan Pariwisata Borobudur. Badan ini yang akan mengorkestrasi strategi 3A (Atraksi, Akses dan Amenitas) sebagai jurus ampuh pengembangan destinasi wisata.

Single Destination, Multi Management 

Kelemahan pengelolaan Borobudur selama ini adalah, single destination, multi management. Ada zona 1 yang dikelola Kebudayaan (Kemendikbud), zona 2 dikelola BUMN, zona 3 yang dikelola Pemda dengan ribuan pedagang, dan Kemenpar menginginkan zona 1, 2, dan 3.

Borobudur sebagai UNESCO World Heritage Site, adalah sebuah Mahakarya Budaya Dunia yang lebih agung daripada Angkor Wat hanya mendatangkan sekitar 250 ribu wisman. Sementara Angkor Wat mendatangkan 2,5 juta wisman atau 10 kali lipatnya. Untuk diketahui bahwa pengelolaan Angkor Wat dilakukan oleh satu manajemen atau Single Management.

Demikian juga dengan Georgetown di Penang, Malaysia, mendatangkan sekitar 750 ribu wisman, atau tiga kali lipat dari jumlah wisman yang ada di Borobudur, dan Georgetown juga dikelola hanya oleh satu manajemen. Oleh karenanya, agar Borobudur dapat mendatangkan jauh lebih banyak wisman, maka pengelolaannya pun harus dilakukan oleh single management. Derngan demikian, diyakini target 2 juta wisman untuk Borobudur pada tahun 2019 akan relatif mudah dicapai.

BOB hadir dengan kawasan otoritatif dan kawasan koordinatif. Zona otorita yang akan dikelola seluas sekitar 300 Ha, yang jaraknya sekitar 10 Km dari Borobudur, sehingga dalam pengembangan destinasi baru, tidak akan langsung menyentuh zona 1, 2 dan 3. Hal ini akan mengurangi potensi konflik yang selama ini mungkin terjadi di ketiga zona tersebut.