Polemik AirAsia, Menhub vs DPR Memanas

Menteri Perhubungan Ignasius Jonan
Menteri Perhubungan Ignasius Jonan

ignasius_jonan_baru

POJOKSATU- Persinggungan antara Menteri Perhubungan (Menhub), Ignasius Jonan dengan Komisi V DPR bidang Perhubungan meruncing. Sindiran Dewan dibalas Jonan dengan menyebut anggota DPR hanya jualan penyesalan.

Menurut Jonan, harusnya Senayan tak hanya berkoar-koar di media saat mengomentari insiden hilagnya pesawat AirAsia QZ8051 pada Minggu (28/12) lalu. Ia menyarankan sebaiknya mereka yang melontarkan sindiran bertanya langsung kepada dirinya.

Jonan mengakui sampai saat ini tak ada satupun anggota Komisi V DPR yang membidangi masalah transportasi itu menghubunginya langsung untuk sekedar menanyakan musibah tersebut.


“Nggak ada yang hubungin atau telepone saya langsung, Komisi V juga ndak. Hanya bilang di media semua menyesal-menyesal. Ya kalau menyesalkan, semua pasti menyesalkan kejadian itu, kan ‘dagangan’ mereka gitu,” sindir Jonan di kantornya, Jalan Merdeka Barat, Jakarta, Selasa (6/1) malam.

Kendati begitu, mantan Dirut PT KAI ini menegaskan bahwa pihaknya siap dipanggil oleh Komisi V DPR terkait musibah tersebut. Jonan juga siap menjelaskan mengapa musibah tersebut bisa terjadi setelah hasil investigasi keluar. “Ya kalau dipanggil (Komisi V DPR) nggak ada masalah, siap-siap aja,” tandasnya.

Beberapa anggota DPR memang menyesalkan kejadian AirAsia yang mengangkut 162 penumpang dan kru. Salah satunya adalah Wakil Ketua Komisi V DPR, Yudi Widiana yang menanggapi dibekukannya penerbangan AirAsia QZ8501 rute Surabaya-Singapura. Menurutnya, dalam situasi seperti ini, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) seharusnya mempunyai empati atas tragedi pesawat  AirAsia QZ8501 bukannya malah memperkeruh keadaan dengan mencari-cari masalah baru. (jpnn/ps)