RKUHP Banjir Kritikan, Pakar : Persetubuhan di Luar Perkawinan, KUHP Justru Mengancam Perkawinan Adat

Tolak RKUHP/jawapos

POJOKSATU.id, JAKARTA- Ramai pengesahan Rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana (RKUHP) yang telah disetujui menjadi KUHP baru banjir kritikan karena mengandung pasal-pasal kontroversial.

Pakar Hukum Pidana Universitas Trisakti, Abdul Fickar Hadjar menyoroti pasal krusial yang menyinggung kehidupan sosial masyarakat, yakni soal pidana persetubuhan di luar perkawinan.

“(Norma) pemidanaan terhadap kohabitasi atau persetubuhan di luar perkawinan, harus dilihat dalam konteks seluruh rakyat Indonesia,” ujar Fickar, dikutip RMOL, Kamis (8/12).

Dia memandang, istilah yang dipakai dalam KUHP baru dalam menetapkan delik perzinahan, yakni “persetubuhan di luar perkawinan” tak jelas untuk keadaan Indonesia.


BACA : RKUHP Disahkan, Ini Deretan Pasal Yang Mengancam Kemerdekaan Pers

“Karena begitu banyak perkawinan, perkawinan adat atau perkawinan yang karena faktor ekonomi tidak didaftarkan akan terjerat pidana,” tuturnya.

Oleh karena itu, Fickar memandang seharusnya ada kejelasan pengertian zina yang dapat dipidanakan sebagaimana diatur pada Pasal 284 KUHP yang masih berlaku untuk sekarang ini.

“Itu agar justru tidak menjadi tidak produktif, karena menghambat perkembangan masyarakat,” jelas Fickar. (ade/pojoksatu)