Disebut Pemicu Gesekan, Jokowi Didesak Copot Benny Ramdhani Sebagai Ketua BP2MI

Presiden Joko Widodo/ist

POJOKSATU.id, JAKARTA- Presiden Joko Widodo (Jokowi) diminta untuk mencopot Benny Ramdhani sebagai Ketua Badan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI).

Itu buntut pernyataan Benny Ramdhani yang menyatakan siap tempur jika ada pihak yang berseberangan dengan Presiden Jokowi.

Hal tersebut disampaikan pengamat politik Jamiluddin Ritonga kepada Pojoksatu.id di Jakarta, Rabu 29 November 2022.

“Sepantasnya Jokowi mencopot Benny sebagai Kepala BP2MI karena pernyataanya,” kata Jamiluddin.


Menurut Dosen Universitas Esa Unggul itu apa yang disampaikan Benny Ramdhani itu tidak seharusnya diutarakan karena akan memicu gesekan.

“Permintaan yang mengarah pada penggunaan fisik itu tak selayaknya diutarakan relawan, terlebih sebagai pejabat publik,” ujarnya.

Selain itu, Jamiluddin menilai Benny Ramdhani seolah-olah tidak paham dengan negara demokrasi.

“Padahal Benny sekarang hidup dan berkiprah dalam negara demokrasi. Penyelesaian berbagai persoalan seharusnya melalui dialog dan musyawarah” pungkasnya.

Sebelumnya, warganet sedang dihebohkan video pendek yang memperlihatkan Benny Rhamdani sedang berbicara dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Dalam video berdurasi 49 detik itu, Benny mengaku siap tempur melawan pihak-pihak yang menghina Presiden Ketujuh RI tersebut.

BACA : Soal Pernyataan Benny Ramdhani Siap Tempur, Partai Demokrat : Benny Itu Bahaya dan Penuh Kebencian

Video itu direkam sebelum pelaksanaan acara Nusantara Bersatu yang dihadiri Jokowi di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Sabtu (26/11).

Benny dalam video tersebut mengatakan serangan kepada Jokowi sebagai kepala negara terus terjadi meskipun Pilpres 2019 telah berakhir.

“Kita ini pemenang pilpres, kita ini besar, tetapi serangan lawan ini masih terus,” kata Benny di hadapan Jokowi seperti dikutip dari video yang beredar, Senin (28/11).

Wakil ketua umum Partai Hanura itu pun menyarankan agar Jokowi melakukan amplifikasi atas berbagai program andalannya.

Benny juga mengatakan sebenarnya para sukarelawan pendukung Jokowi siap melawan balik pihak yang menyerang Jokowi.

“Kita gemas, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak,” kata Benny kepada Jokowi.

Meski demikian, Benny Ramdhani sudah mengklarifikasi pernyataan tersebut. (Mufit/Pojoksatu)