WJIS 2022, Tunjukkan Kesiapan Jabar sebagai Destinasi Tepat Berinvestasi

WJIS 2022, Ridwan Kamil: Tekad Jawa Barat Konsisten Juara dalam Realisasi Investasi

POJOKSATU.ID. Kota Bandung — West Java Investment Summit (WJIS) 2022 resmi dibuka untuk para investor 5-6 Oktober 2022 bertempat di Trans Convention Center, Kota Bandung, Rabu (5/10/2022).

WJIS 2022 mengusung tema besar ‘Green Investment: Food Securing and Renewable Energy’ dengan tagline ‘Securing The Future’

Dalam pembukaan WJIS 2022, hadir para tokoh penting di antaranya Menteri Investasi/Kepala BPKM Bahlil Lahadalia, Anggota Dewan Gubernur Bank Indonesia Aida S. Budiman, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, dan Kepala Perwakilan (KPw) Bank Indonesia Provinsi Jawa Barat Herawanto.

Hadir pula pimpinan Bank Indonesia di Kantor Pusat dan Kepala Perwakilan Bank Indonesia se-Jawa, serta didukung oleh berbagai mitra strategis, di antaranya anggota Komisi IX DPR RI dan Wakil Badan Anggaran DPR RI.


Kepala Dinas Penanaman Modal Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Jabar Noneng Komara Nengsih mengatakan, WJIS ini merupakan kerja sama KPw Bank Indonesia Provinsi Jawa Barat dengan Pemda Provinsi Jawa Barat.

Menurut dia, setidaknya akan ada 2.000 peserta yang hadir dalam WJIS 2022 guna mengetahui lebih lanjut proyek-proyek potensial yang ditawarkan, terutama di sektor ketahanan pangan dan energi baru dan terbarukan (EBT).

“WJIS bertujuan mempromosikan investasi hijau sebagai sektor investasi potensial di Provinsi Jawa Barat. Dalam kesempatan ini kami ingin menunjukkan kepada dunia bahwa kami siap untuk pengembangan investasi hijau,” ujar Noneng Komara Nengsih dalam sambutannya, Rabu (5/10/2022).

Menurut Noneng, WJIS kali keempat memiliki tiga fokus utama. Pertama, menarik investor baru ke Jabar. Kedua, memperkenalkan sektor investasi hijau baru.

Ketiga, penawaran proyek-proyek potensial terpilih bagi investor dalam investasi hijau yang dapat mempercepat pertumbuhan ekonomi sekaligus bertanggung jawab secara sosial.

“Acara ini memiliki beberapa agenda utama, selain paparan Gubernur Jabar dan Kepala Perwakilan Bank Indonesia Jabar.

Kami juga akan melakukan sepuluh MoU, penyerahan penghargaan untuk lima kategori, dan high level meeting,” sebutnya.

Pada hari kedua, kata Noneng, forum investasi akan khusus menampilkan dan mempresentasikan proyek ready to offer dari dua kategori proyek energi dan proyek ketahanan pangan dengan total 10 proyek. Juga akan ada presentasi tentang empat proyek pemerintah.

“Ada tiga kategori investasi dengan total 3,9 miliar USD atau Rp59,64 triliun yang akan dihadirkan sebagai proyek ready to offer hari ini,”ucapnya.

Noneng menambahkan, Pemdaprov Jabar berterima kasih kepada mitra strategis Bank Indonesia, kolaborator lainnya, dan peserta yang telah menyukseskan WJIS 2022.

Dia berharap melalui WJIS 2022 investor memahami kesiapan Provinsi Jawa Barat sebagai pelopor investasi hijau dan memberikan kepercayaan untuk berinvestasi melalui infrastruktur yang telah bangun.

Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (DESDM) Jabar telah mengurasi proyek-proyek EBT untuk ditampilkan di WJIS 2022 tersebut.

Menurut Kepala Dinas ESDM Jabar Ai Saadiyah Dwidaningsih, dari 20 proyek ada beberapa proyek unggulan.

“Semuanya unggulan, tapi ada potensi geothermal yang akan ditawarkan yaitu Cisolok Sukarame dan Galunggung yang nanti akan dipresentasikan oleh Kementerian ESDM Dirjen EBTKE,” ucap dia.

Selain itu, kata Ai, ada enam proyek PLN yaitu pembangkit listrik tenaga mini hidro (PLTMH).

Selanjutnya proyek pembangunan SPKLU (Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum) dengan PLN sebagai bagian memperkuat ekosistem penggunaan kendaraan listrik di Jabar tahun depan.

“Lain-lainnya cukup strategis, ada pembangkit bayu di Sukabumi dan Garut. Mudah-mudahan terpresentasikan dengan baik dan investor dimudahkan dan diberikan kelancaran,” ujar Ai.

(adv/dia/pojoksatu)