Mardiono Ditunjuk Jadi Plt Ketum PPP : Kami Tidak Ingin Partai Ini Tenggelam

Mardiono Ditunjuk sebagai Plt Ketum PPP

POJOKSATU.id, JAKARTA- Setelah dilakukan Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) akhirnya Muhammad Mardiono menjadi Plt Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP), bahkan dirinya langsung melakukan persiapan ekstra jelang Pemilihan Umum (Pemilu) 2024.

Mardiono bertekad agar PPP tidak tenggelam dan bisa memperoleh suara yang besar.

“PPP tidak sendirian, partai lain juga akan menghadapi agenda besar tahapan Pemilu 2024 yang waktunya kurang dari 500 hari. Ini pekerjaan besar, kewajiban konstitusi bagi PPP untuk ikut dalam penyelenggaraan Pemilu,” ujar Muhammad Mardiono, dalam Konferensi Pers di kawasan Permata Hijau, Jakarta Selatan, Rabu (7/9/2022).

Mardiono menyebut tidak ingin mengulang sejarah buruk, dimana PPP mendapat suara kecil dalam hasil Pemilu 2019 lalu.


Maka, dia menegaskan akan berusaha keras agar partai berlambang Kabah ini tidak tenggelam diantara partai baru lainnya.

“Kami semua, tidak hanya saya tidak boleh mengulang sejarah partai yang memperoleh suara terendah karena PPP partai tertua. Kami bertekad akan bekerja keras agar partai warisan ulama ini tidak tenggelam, sebab saat ini berada di ambang batas parliamentary threshold,” ungkapnya.

BACA : Kantor DPP PPP Kembali Digeruduk Massa, Suharso Monoarfa Diminta Segera Mundur dari Jabatannya

Adapun Mardiono dipilih sebagai Plt Ketua Umum PPP menggantikan Suharso Monoarfa dalam Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) yang dilaksanakan pada 4-5 September 2022 di Hotel Swissbelinn, Cikande, Banten.

Sebelumnya, terdapat kegelisahan dan keluhan yang disampaikan oleh para kader dan akhirnya direspon oleh para Majelis Partai.

Telah dilakukan juga tabayun, hingga surat permohonan Ketua Majelis Partai yang meminta Suharso mundur dengan legowo.

Sejauh ini, Mardiono pun mengklaim bahwa ia masih memiliki hubungan yang baik dengan Suharso usai dipilih menjadi Plt Ketua Umum PPP. (ade/pojoksatu)