Fakta tak Terbantahkan, Indonesia BBM Naik, Malaysia Malah Menurunkan Harga BBM

Ilustrasi kenaikan harga BBM. Foto: JPNN

POJOKSATU.id, JAKARTA – Saat Indonesia menerapkan kebijakan harga BBM naik, negara tetangga Malaysia justru menurunkan harga BBM RON97.

Kebijakan penurunan harga BBM di Malaysia itu dilakukan pada 22 Agustus 2022 lalu.

Dilansir dari Malaymail, Kementerian Keuangan Malaysia mengatakan, harga eceran untuk bensin dengan RON97 mengalami penurunan lima sen.

Sebelumnya, BBM RON97 per liter semula seharga 4,35 Ringgit Malaysia, kini turun menjadi 4,30 Ringgit Malaysia per liter.


Sedangkan harga BBM RON95 dan solar tidak mengalami perubahan, alias tetap di harga 2,05 Ringgit Malaysia per liter.

Sementara untuk BBM jenis solar dibanderol 2,15 Ringgit Malaysia per liter.

BACA: Harga BBM Naik, PDIP Kemana ? Kok Nggak Nangis-nangis ? Kok Nggak Demo seperti Era SBY ?

Disebutkan penurunan harga BBM RON97 dilakukan untuk melindungi konsumen dari kenaikan harga minyak dunia.

Harga BBM di Malaysia ditetapkan berdasarkan harga eceran mingguan produk minyak bumi, menggunakan formula Mekanisme Penetapan Harga Otomatis (APM).

Pemerintah akan terus memantau tren harga minyak mentah global dan mengambil langkah-langkah yang tepat untuk memastikan kesejahteraan rakyat terus terlindungi,” katanya.

Hal ini berbeda dengan yang terjadi di Indonesia, dimana harga BBM naik.

Untuk BBM subsidi jenis Pertalite yang semula Rp7.650 per liter kini di harga Rp10 ribu per liter.

Kenaikan harga juga diterapkan untuk BBM jenis solar dari Rp5.150 per liter menjadi Rp6.800 per liter.

BACA: BBM Naik, Ternyata Ada SPBU Namanya Vivo Malah Turun Harga, Ini Lokasinya

Sedangkan untuk BBM non subsidi, Pertamax dari Rp12.500 per liter menjadi Rp14.500 per liter.

Kebijakan pemerintah menaikkan harga BBM pun direspon keras berbagai pihak.

Pengamat politik Zainal Muttaqin menyebut, ada bahaya besar mengintai Presiden Jokowi, salah satunya gejolak sosial atau kerawanan sosial.

“Akan muncul gejolak sosial yang berpotensi memicu kerawanan sosial, bisa juga turun ke jalan,” kata Zainal dihubungi Pojoksatu.id, Sabtu (3/9/2022).

Ia menilai kenaikan harga BBM bersubsidi itu akan menambah beban ekonomi masyarakat.

“Jokowi sebagai presiden tidak memiliki visi kesejahteraan rakyat, ekonomi rakyat terbebani,” ujarnya.

BACA: Buntut Kenaikan Harga BBM Mahasiswa Bakal Geruduk Istana Bogor, Segini Perbandingan di SPBU Pertamina, Shell dan Vivo

Zainal juga menyoroti soal Bantuan Sosial Langsung (BLT) yang digelontorkan Presiden Jokowi.

Menurut pengamat dari Jaringan Progresif 98 itu, BLT dikucurkan Presiden Jokowi salah satunya untuk meredam gesekan social akibat naiknya BBM ini.

“Antisipasi melalui BLT untuk 14 juta, tidak akan meredam situasi sosial. Keputusan ini adalah buah pahit dari perencanaan,” tandasnya. (Ade GP/pojoksatu)