Pengakuan Terbaru Bharada Eliezer Bikin Borok Makin Mengaga, tak Ada Baku Tembak tapi Ada Pelaku Lain

Pengacara Bharada Eliezer, Deolipa Yumara dan Muhammad Burhanuddin di kantor LPSK, Jakarta Timur, Senin (8/8/2022). Foto JPNN

POJOKSATU.id, JAKARTAPengakuan terbaru Bharada Eliezer bikin borok makin mengaga. Bahwa, tidak pernah terjadi baku tembak dalam peristiwa yang menewaskan Brigadir Joshua.

Bahkan dalam pengakuan terbaru Bharada Eliezer mengungkap, ada orang lain jadi pelaku pembunuh Brigadir Joshua.

Pengakuan terbaru Bharada Eliezer itu diungkap salah seorang pengacaranya, Muhammad Burhanuddin, kepada wartawan pada Senin (8/8/2022).

Burhanuddin mengungkap, penembakan Bharada Eliezer kepada Brigadir Joshua dilakukan karena mendapat perintah dari atasanya.


Sayangnya, ia tak mengungkap siapa atasan yang dimaksud.

BACA: Terjawab Isu Polwan Cantik AKP Rita Yuliana Istri Simpanan Irjen Ferdy Sambo

“Info hari ini, dari keterangan Bharada E, dapat perintah menembak dari atasan,” beber Burhanuddin.

Tidak hanya itu, dia juga membeberkan bahwa sejatinya tidak pernah ada baku tembak dalam peristiwa yang terjadi di rumah dinas mantan Kadiv Propam Irjen Pol Ferdy Sambo itu.

Bahkan, Burhanyddin menyebut bahwa pelaku penembakan Brigadir Joshua bukan hanya Bharada Eliezer saja.

“Pelaku yang menembak lebih dari satu. Tidak ada tembak-menembak,” ungkap Burhanuddin.

Akan tetapi, Burhanuddin mengakui bahwa Bharada Eliezer adalah orang pertama yang menembak Brigadir Joshua.

BACA: Brigadir Ricky Rizal Jadi Tersangka Pembunuh Brigadir Joshua, Bareskrim : Dua Alat Bukti Ini Sudah Jadi Penentu

“Menembak pertama Bharada E. Selanjutnya ada pelaku lain,” kata Burhanuddin.

Sayangnya, lagi-lagi Burhanuddin tak membeberkan identitas pelaku lain yang juga menembak Brigadir Joshua itu.

Siap jadi Justice Collabolator

Sementara pengacara lainnya Bharada Eliezer, Deolipa Yumara mengungkap, kliennya sangat siap jadi justice collabolator.

Karena itu, pihaknya mendatangi kantor Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban  atau LPSK di Jakarta Timur, untuk meminta perlindungan bagi Bharada Eliezer.

Dalam kesempatan itu, tim pengacara bahkan sudah membawa sejumlah dokumen.

BACA: Bharada Eliezer Ngaku Lihat Ferdy Sambo Pegang Pistol di Samping Brigadir Joshua yang Terkapar

Pertama, fotocopy surat kuasa dari Bharada Eliezer kepada keduanya.

“Kedua, surat permohonan perlindungan saksi dari Richard Eliezer,” ungkap Deolipa.

Deolipa juga menyatakan, Bharada Eliezer sangat siap jadi justice collabolator dan membongkar apa yang sesungguhnya terjadi di rumah dinas Ferdy Sambo itu.

“Bharada E dengan hati yang sangat matang tentunya. Dia (Bharada E, red) tenang, mengatakan kesiapannya untuk menjadi justice collaborator,” ujar Deolipa. (ruh/pojoksatu)