Insiden Lipat Kertas Hasil Investigasi CCTV Kematian Brigadir Joshua, Apa yang Ditutupi Komnas HAM ?

Komisioner Komnas HAM Choirul Anam soal CCTV rusak akan diusut pekan depan (jpnn)

POJOKSATU.id, JAKARTA – Potongan video Komisioner Komnas HAM Choirul Anam lipat kertas hasil investigasi 20 CCTV terkait kematian Brigadir Joshua viral di media sosial.

Momen lipat kertas hasil investigasi itu terjadi saat konferensi pers di Komnas HAM pada Rabu (27/7/2022) petang.

Dalam konferensi pers itu, Choirul Anam didampingi Kabag Penum Polri Kombes Nurul Azizah.

Dalam video tersebut, tampak Choirul Anam awalnya memberikan keterangan seputar hasil investigasi 20 CCTV yang didapat berkaitan dengan kasus kematian Brigadir Joshua.


Selanjutnya, Anam memperlihatkan sebuah kertas hasil investigasi kepada awak media.

BACA: Logikanya, Apa Mungkin Pemakaman Jenazah Brigadir Joshua secara Kedinasan tanpa Perintah dari yang Paling Tinggi ?

Akan tetapi, Anam buru-buru melipat bagian sisi kiri kertas berukuran satu meter lebih itu.

Diduga, bagian kertas yang dilipat itu merupakan hasil investigasi keseluruhan dari rangkaian kematian Brigadir Joshua.

Hal itu lantas diprotes pewarta foto karena belum sempat mengambil isi keseluruhan kertas tersebut.

“Yah, pak Choirul Anam. Belum selasai (memfotonya) pak. Belum selesai, pak,” teriakan awak media.

Anam kemudian berinsiatif kembali memperlihatkan kertas tersebut. Tapi dengan bagian kiri yang tetap terlipat.

BACA: Irjen Napoleon Minta Dalang Kasus Brigadir Josua Tak Sembunyi : Ngaku Kau, Aku Abangmu Sudah Beri Contoh

Itu pun hanya ditunjukkan kembali dengan cukup singkat saja.

Meski diprotes wartawan, tapi Anam bergeming dan hanya mengacungkan dua jempolnya ke atas.

Sebelumnya, Komnas HAM mengungkap fakta baru pemeriksaan digital forensik dan siber dengan keterangan dari Mabes Polri.

Fakta baru itu yakni hasil pemeriksaan 20 rekaman CCTV serta aktivitas tes PCR yang dilakukan mantan Kadiv Propam Irjen Pol Irjen Ferdy Sambo.

Aktivitas tes PCR itu, ternyata tidak hanya dilakukan Ferdy Sambo.

BACA: 2 Jenderal Purn Sebut Bharada E Punya Kekuatan Sakti Melebihi Jenderal

Tetapi juga dilakukan bersama istrinya, Putri Candrawathi, Brigadir Joshua, dan Bharada Eliezer.

“Semua dalam rombongan itu dites PCR. Begitu rombongan sampai di rumah Duren Tiga. Barulah masuk ke ruang PCR yang ada di rumah.”

“Semua rombongan itu, dites PCR. Salah satunya Joshua (J),” jelas Choirul Anam saat itu. (fir/pojoksatu)