Kapolri Ingin Transparan dan Objektif, Bentuk Tim Khusus Selidiki Baku Tembak di Rumah Kadiv Propam

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo (ist)

POJOKSATU.id, JAKARTA— Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo ingin kasus baku tembak dua anggota polisi di rumah Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo diungkap secara objektif dan transparan.

Kapolri Jenderal Sigit sudah membentuk tim khusus mengusut kasus baku tembak Brigadir Nopryansah Hutabarat dengan Bharada E di rumah Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo di Perumahan Polri Duren Tiga Jakarta Selatan.

Tim ini dipimpin Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono. Selain itu, perwira tinggi yang masuk di dalam tim khusus ini antara lain Irwasum Polri Komjen Agung Budi Maryoto, Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto, Kabaintelkam Komjen Ahmad Dofiri, hingga As SDM Polri Irjen Wahyu Widada

“Kita ingin semuanya ini bisa tertangani dengan baik. Oleh karena itu, saya telah membentuk tim khusus yang dipimpin Pak Wakapolri, Pak Irwasum, Pak Kabareskrim, Kabik (Kabaintelkam), juga ada As SDM, termasuk juga fungsi dari Provos dan Paminal,” ungkap Jenderal Sigit di Mabes Polri, Selasa (12/7/2022).


Dalam hal ini, Jenderal Sigit mengatakan pihaknya telah berkoordinasi dengan Komnas HAM serta Kompolnas.

Baca Juga :

Kapolri Turun Tangan Soal Baku Tembak di Rumah Kadiv Propam, Kami Dengar Berita-berita Liar yang Berkembang

“Satu sisi kami juga sudah menghubungi rekan-rekan dari luar dalam hal ini Kompolnas dan Komnas HAM terkait isu yang terjadi sehingga di satu sisi kita tentunya mengharapkan kasus ini bisa dilaksanakan pemeriksaan secara transparan, objektif,” ucapnya.

Berdasarkan keterangan polisi, baku tembak terjadi di rumah Irjen Ferdy Sambo pada Jumat (8/7/2022) sekitar pukul 17.00 WIB. Baku tembak itu melibatkan Brigadir Nopryansah Josua Hutabarat dan Bharada E. (ral/pojoksatu)