Dugaan Aliran Dana ke Teroris Tengah Diselidiki, Kabar tak Enak dari Densus 88 buat Petinggi ACT

Kabagbanops Densus 88 Antiteror Polri, Kombes Aswin Siregar

POJOKSATU.id, JAKARTADensus 88 Antiteror memastikan akan menyelidiki dugaan aliran dana ACT Aksi Cepat Tanggap pada aktivitas dan jaringan terorisme.

Bahkan, Densus 88 Antiteror juga sudah berencana akan memanggil para petinggi ACT Aksi Cepat Tanggap untuk menjalani pemeriksaan.

Akan tetapi, tidak dibeberkan secara pasti kapan petinggi lembaga pengumpul dana umat itu akan dipanggil.

“Iya (bakal dipanggil para petinggi),” ujar Kabagbanops Densus 88 Antiteror Polri, Kombes Siregar dihubungi PojokSatu.id, Selasa (5/7/2022).


Namun, Aswin memastikan bahwa Densus 88 Antiteror turun tangan menyelidikan aliran dana ACT.

“Saat ini Densus 88 masih melakukan penyelidikan terhadap masalah ini,” sambungnya.

BACA: Lukman Hakim Ungkap ACT Ternyata Pernah Danai Kelompok Al Qaeda dan Perusuh di Bangladesh, Ini Bukti Investigasinya

Aswin juga belum merinci siapa saja petinggi ACT yang akan dilakukan pemeriksaan terkait dugaan aliran dana kepada jaringan terorisme tersebut.

“Masih penyelidikan semua ya,” ujarnya.

Sementara itu, Presiden ACT Aksi Cepat Tanggap Ibnu Khajar membantah pihaknya pernah mengirimkan dana untuk aktivitas dan jaringan terorisme.

“Kami tidak pernah berurusan dengan teroris,” tegas Ibnu Khajar kepada wartawan dalam konferensi pers, Senin (4/7/2022).

Ibu Khajar menyatakan, pihaknya selalu mengundang pemerintah dalam setiap program yang dilaksanakan ACT.

Karena itu, ia mengaku bingung dengan tuduhan terlibat pendanaan aksi radikalisme atau terorisme.

BACA: Novel PA 212 Tanggapi Kantong Bocor Dana Umat ACT, Malah Singgung ‘Rezim Ini’

“Terakhir itu distribusi bantuan pangan dilakukan di depan Mabes TNI, kami kerja sama dengan Pangdam Jaya,” ujarnya.

Kendati demikian, ia mengakui ACT memang mengirimkan bantuan ke Suriah.

Akan tetapi, bantuan tersebut diberikan kepada korban perang di negara tersebut.

Bantuan tersebut, kata dia, diberikan kepada korban perang tanpa melihat dari agama manapun.

“Kami berikan bantuan, mereka Syiah atau ISIS, karena mereka korban perang,” katanya.

BACA: Disebut PPATK Kirim Dana untuk Teroris di Suriah, Presiden ACT : Dana yang Mana ?

Karena itu, pihaknya mengakui bingung ketika dituding terindikasi mengirimkan dana terkait aktivitas terorisme.

“Kami jadi bingung. Dana yang disebut untuk teroris itu dana yang mana?” ucap Ibnu Khajar. (fir/pojoksatu)