90.000 Tenaga Honorer Satpol PP Tolak Jadi PPPK, Maunya Apa ?

Pengurus FKBPPPN saat beraudensi dengan salah satu wakil rakyat di DPR RI. Mereka meminta diangkat menjadi PNS, bukan PPPK. (Dok JPNN)
Pengurus FKBPPPN saat beraudensi dengan salah satu wakil rakyat di DPR RI. Mereka meminta diangkat menjadi PNS, bukan PPPK. (Dok JPNN)

POJOKSATU.id, JAKARTA – Pengangkatan tenaga honorer menjadi PPPK 2022 mendapat tanggapan dari Ketum Forum Komunikasi Bantuan Polisi Pamong Praja Nusantara (FKBPPPN) Fadlun Abdillah.


Fadlun Abdillah meminta agar tenaga honorer diangkat menjadi pegawai negeri sipil (PNS), bukan PPPK.

Menurut Fadlun Abdillah, Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 16 Tahun 2018 tentang Satuan Polisi Pamong Praja sudah jelas menyatakan Satpol PP berstatus PNS.


Di PP tersebut tidak ada disebut Satpol PP berstatus Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) atau outsourcing.

Pasal 1 angka 2 menyebutkan Polisi Pamong Praja yang selanjutnya disebut Pol PP adalah anggota Satpol PP sebagai aparat Pemerintah Daerah yang diduduki oleh pegawai negeri sipil dan diberi tugas, tanggung jawab, dan wewenang sesuai dengan peraturan perundang-undangan dalam penegakan Peraturan Daerah dan Peraturan Kepala Daerah, penyelenggaraan ketertiban umum dan ketenteraman serta pelindungan masyarakat.

BACA : Seleksi PPPK 2022, Guru Honorer K2 Bisa Diangkat Seluruhnya

Pasal 15 ayat (1) menyatakan, anggota Satpol PP diangkat dari pegawai negeri sipil yang memenuhi persyaratan.

“Tenaga honorer pada Satuan Polisi Pamong Praja hanya bisa diselesaikan pada Jabatan PNS. Itu kata PP 16/2018 lho, bukan kata kami,” tegas Fadlun Abdillah, dikutip Pojoksatu.id dari JPNN.com, Kamis (23/6).

Fadlun menjelaskan selama ini tenaga honorer Satpol PP bertugas pada sektor penegakan peraturan daerah, peraturan kepala daerah, ketertiban umum dan ketenteraman masyarakat serta perlindungan masyarakat.

BACA : Lengkap, Daftar Formasi PPPK 2022 Kabupaten Dan Kota Seluruh Indonesia

Honorer Satpol PP ada karena untuk menutupi kekurangan jumlah SDM Polisi Pamong Praja yang berstatus PNS maupun dalam jabatan fungsional Polisi Pamong Praja.

“Regulasi juga mengatur tugas dan fungsi Satpol-PP dalam bidang ketertiban umum dan ketenteraman masyarakat merupakan urusan wajib pemerintah pusat,” terangnya.

Berdasarkan data Kementerian Dalam Negeri mengenai jumlah personil Satpol PP seluruh Indonesia adalah sebagai berikut:

1.29.777 personil sudah berstatus PNS Pol PP;

2.5.504 personil Jabatan Fungsional Polisi Pamong Praja; dan

3. 73.903 personil berstatus tenaga Non PNS Pol PP.

BACA : Link Pendaftaran PPPK 2022 dan Tahapan Seleksi Tahap 3 Guru

Dia menyebutkan, kurang lebih 70 persen Pendapatan Asli Daerah (PAD) ditopang hasil penegakan Perda, Peraturan Kepala Daerah yang ada di Pemda oleh Satpol-PP.

“Harus diingat lagi personel Satpol PP merupakan personel cadangan dalam pertahanan negara. Posisinya strategis sehinggai harus diangkat PNS,” cetusnya.

Bagi usia honorer Satpol PP yang usianya di atas 35 tahun, Fadlun mendesak agar ada Keppres pengangkatan mereka menjadi PNS seperti yang sudah diberikan untuk bisa desa usia 35 tahun ke atas.

“Selesaikan masalah honorer Satpol PP dengan menerbitkan Keppres PNS karena sekitar 90 ribu personilnya sudah di atas 35 tahun,” pungkasnya. (esy/jpnn)