Pesawat Susi Air Dikeluarkan Paksa dari Hangar Malinau, Susi Pudjiastuti Tak Dihargai, ‘Kuasa Wewenang Begitu Hebatnya’

Pesawat Susi Air dikeluarkan paksa dari hangar Malinau Kaltara (ist)

POJOKSATU.id, JAKARTA— Susi Pudjiastuti tak dihargai atas jerih payahnya selama ini melayani penerbangan di Malinau Kaltara. Pesawat Susi Air miliknya dikeluarkan paksa Satpol PP dari hangar Malinau.

Melalui unggahan di Twitter miliknya @susipudjiastuti, Rabu (2/2), Susi mengabarkan ke publik soal pesawat Susi Air yang dikeluarkan paksa dari hangar di Bandara Malinau Kaltara.

“Seringkali ada kejutan dalam hari-hari kita. Kejutan hari ini, saya dapat video dari anak saya tentang pesawat Susi Air dikeluarkan paksa oleh sekumpulan Satpol PP dari Hanggar Malinau,” jelasnya.

“Setelah kita sewa selama 10 tahun ini untuk melayani penerbangan di wilayah Kaltara,” katanya lagi.


Susi merasa tak dihargai atas jerih payahnya selama 10 tahun melayani wilayah Kalimantan Utara (Kaltara) yang sulit dijangkau.

“Kuasa, wewenang, begitu hebatnya. Apa yang kau lakukan 10 tahun terbang & melayani wilayah Kaltara yang sulit dijangkau, ternyata,” sindir eks Menteri Kelautan dan Perikanan ini melalui Twitter.

Susi Pudjiastuti juga mengunggah sebuah video berisi sejumlah petugas Satpol PP mengeluarkan pesawat Susi Air dari hanggar di Malinau dalam postingan itu.

Sementara itu, kuasa hukum Susi Air, Donal Fariz, menyebut peristiwa itu terjadi Rabu sekira pukul 09.00 WIB atau hari ini (2/2).

Donal juga menjelaskan duduk perkara versi pihak Susi Air yang terjadi hingga pesawatnya dikeluarkan oleh Satpol PP.

Dan tentu saja Susi Air kecewa dengan sikap pemerintah Kabupaten Malinau, termasuk dengan komunikasi yang mereka nilai buruk.

Hanggar itu sudah 10 tahun disewa oleh Susi Air. Itu memang hanggar di mana pesawat-pesawat Susi Air dirawat, maintenance selama ini.

“Kenapa ada di situ? Karena juga melayani penerbangan-penerbangan masyarakat perintis, daerah-daerah kecil di Malinau. Tentu saja kami kecewa dengan Pemerintah Kabupaten Malinau, padahal Susi Air sejak November 2021 sudah mengajukan permohonan untuk memperpanjang sewa hanggar tersebut,” ujar Donal kepada wartawan, Rabu (2/2/2022).

Donal mengatakan kontrak Susi Air dengan Pemkab Malinau terkait penggunaan hanggar itu berakhir per 31 Desember 2021.

Dia menyebut Susi Air selama ini membayar sekitar Rp 33 juta per bulan untuk sewa hanggar.

“Tapi sepertinya pejabat-pejabat berwenang di situ mencari-cari alasan untuk mengusir Susi Air dari situ,” katanya.

Kenapa mereka sebut mencari alasan? Sebab, ada komunikasi Direktur Susi Air dengan Bupati Malinau yang mempertanyakan respons untuk tidak diperpanjangnya sewa hanggar. Bupati menjawab mereka tidak menerima surat dari Susi Air selama ini.

“Ini upaya mencari-cari alasan untuk mengusir Susi Air dari situ. Kita punya suratnya, kita sampaikan kita meminta untuk diperpanjang sewa hanggar tersebut. Tapi jawabannya adalah mereka tidak setuju untuk diperpanjang,” ucap Donal.

Dia juga mengatakan Susi Air mendapat informasi kalau Pemkab Malinau meneken kerja sama dengan maskapai lain pada Desember 2021 padahal saat itu kontrak dengan Susi Air belum berakhir.

Dia menyebut peristiwa ini merupakan keputusan yang janggal.

Mereka mengetahui pada Desember 2021 juga Pemkab membangun perjanjian sewa hanggar dengan pihak lain. Jadi belum berakhir kontrak dengan Susi Air tapi pemkab justru menandatangani perjanjian dengan maskapai penerbangan lain yang maskapai ni tidak melayani penerbangan untuk masyarakat di wilayah Malinau dan sekitarnya.

“Ini menurut saya keputusan yang janggal, politis dan menurut saya mengandung arogansi,” tuturnya lagi.

Selain itu, dia mengatakan Susi Air telah meminta penundaan untuk pemindahan pesawat selama 3 bulan.

Donal menyebut banyak peralatan yang harus dikeluarkan dan ada beberapa pesawat yang tidak memiliki mesin karena masih dalam perawatan. (ral/int/pojoksatu)