Mabes Polri Selidiki Dugaan Perbudakan di Rumah Bupati Nonaktif Langkat

Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Ahmad Ramadhan

POJOKSATU.id, JAKARTA – Mabes Polri ikut turun tangan untuk menyelidiki kerangkeng manusia di rumah Bupati nonaktif Langkat, Terbit Rencana Perangin Angin.


Kerangkeng manusia itu pertama kali ditemukan usai KPK melakukan penggeledahan kasus OTT di kediaman Bupati nonaktif Langkat, Sumatera Utara.

“Kita akan cek dulu (diselidiki),” kata Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Ahmad Ramadhan saat dihubungi, Selasa (25/1/2022).


Jendral bintang satu ini menuturkan, penyelidikan dilakukan untuk memastikan ada tidaknya perbudakan dalam penemuan Kerangkeng manusia tersebut.

“(Penyelidikan) apakah ada hubungan dengan perbudakan atau bagaimana,” ujarnya.

BACA: Heboh Temuan Kerangkeng Berisi Manusia di Rumah Bupati Langkat, Kapolda Sumut: Niatnya Baik, Tapi..

Penemuan kerangkeng manusia pertama kali disampaikan Perhimpunan Indonesia untuk Buruh Migran Berdaulat, Migrant Care.

Migrant Care sendiri akan melaporkan kerangkeng manusia yang diduga adanya praktek perbudakan ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), Jakarta.