Ini Alasan Habib Bahar Berani Lawan Jenderal Dudung, ‘Saya Bersumpah Tidak Akan Tunduk’

Habib Bahar bin Smith vs Dudung Abdurachman.

POJOKSATU.id, JAKARTA – Habib Bahar bin Smith menyatakan tidak akan takut dilaporkan ke polisi. Ia menegaskan seribu laporan pun akan dia hadapi.


Hal itu ditegaskan Habib Bahar saat diwawancarai Karni Ilyas yang disiarkan kanal YouTube Karni Lyas Club pada Kamis (23/12).

BACA: Aziz Yanuar Heran Habib Bahar Dilaporkan, Penjara kok Diisi Oposisi Penguasa

Video tersebut berjudul “Bahar bin Smith ‘Saya Tidak Takut Seribu Laporan Pun Saya Hadadapi”.


Dalam video itu Habib Bahar membeberkan alasannya mengkritik Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD), Jenderal TNI Dudung Abdurachman.

Habib Bahar mengungkit saat dia masih menjalani persidangan beberapa waktu lalu.

Pada setiap persidangan, Habib Bahar selalu bersumpah untuk memerangki kemungkaran dan kezaliman.

“Setiap sidang saya, ketika pledoi itu selalu saya di akhir pledoi saya, saya Bahar bin Smith bersumpah demi Allah selama kedua mata saya masih terbuka untuk melihat kemungkaran dan kezaliman, maka selama itu saya tidak akan pernah tunduk kepada kemungkaran dan kezaliman tersebut. Itu sumpah saya,” ucap Bahar.

Bahar menganggap banyak pernyataan Dudung yang tidak benar, sehingga dia mengkritiknya.

Bahar membeberkan alasannya memanggail Dudung tanpa embel-embel ‘bapak’ atau jenderal.

“Kita ini melihat suatu pernyataan dari Dudung. Mungkin banyak orang bertanya ‘kenapa habib kok tidak memanggil bapak (Dudung)’. Kenapa kok habib panggil nama (Dudung),” kata Bahar.

“Saya jawab, Dudung pernah memanggil nama Habib Rizieq dengan sebutan nama Rizieq. Kalau Dudung saja yang kapasitasnya bukan ulama memanggil Habib Rizieq dengan sebutan nama, terus kenapa saya harus menyebutnya dengan sebutan bapak?,” tehas Bahar.

Saat berada di lapas, Bahar mengaku melihat tayangan televisi yang menayangkan para anggota TNI menurunkan baliho Habib Rizieq.

Bahar juga menyaksikan pernyataan-pernyataan Jenderal Dudung yang meminta agar FPI dibubarkan saja.

Ia menganggap pernyataan-pernyataan Dudung itu tidak benar. Karena itulah Bahar berani mengkritik Dudung.

“Ketidakbenaran itu harus dilawan. Selama ini banyak yang diam,” ucap Bahar.

Ia mencontohkan salah satu pernyataan Dudung yang dianggapnya tidak benar.

“Seperti contoh dia (Dudung) mengatakan Tuhan itu bukan orang Arab. Banyak ulama, kyai, habaib diam, sekalipun bersuara, hanya lewat tulisan. Tapi saya tidak bisa seperti itu karena karakter saya bukan karakter seperti itu,” tegas Bahar. (one/pojoksatu)