Peneliti BRIN Ungkap Tak Ada Survei Pendapat Nasional dan Lokal Mengenai Pemindahan Ibu Kota Negara

Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin. Foto Setpres

POJOKSATU.id, JAKARTA — Peneliti BRIN Syafuan Rozi menyebut selama ini memang tidak ada survei pendapat nasional dan lokal mengenai pemindahan Ibu Kota Negara (IKN) dari Jakarta ke Kaltim.


Rancangan Undang-undang (RUU) Ibu Kota Negara (IKN) sedianya atau seharusnya memperhatikan aspek ekologis wilayah Kalimatan Timur.

Hal ini penting lantaran ada riset dari Fakultas Hukum Mulawarman menyebut di Kalimantan terjadi problem krisis ekologi.


Demikian disampaikan Peneliti Kluster Politik Perkotaan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Syafuan Rozi saat menjadi narasumber dalam diskusi daring #IndonesiaLeadersTalk bertajuk “Kepindahan Ibukota vs Aspirasi Rakyat Via Pansus IKN”, Sabtu (18/12).

“Saya melihat kekhawatiran kalangan akademisi di sana bahwa dalam merancang IKN di Kalimantan Timur itu ada problem krisis ekologi dan kritik regulasi,” ujarnya.

Menurut Syafuan, orientasi memindahkan Ibukota itu sepertinya terlalu elitisme karena pendekatan yang digunakan perspektif pusat melihat daerah.

“Ini terlalu berat kecenderungannya kepada presiden dan menteri, sebab memang tidak ada survei pendapat nasional dan lokal mengenai pemindahan IKN,” katanya.

“Ada istilah dari teman Fakultas Hukum, UU IKN ini sebenarnya mengulang pola-pola kegagalan kebijakan di Orde Baru,” katanya.

“Padahal kita mau masuk orde reformasi. Kita harus belajar dari kegagalan kebijakan di masa Orde Baru,” jelasnya.(ral/rmol/pojoksatu)