Sering Memicu Konflik, Polisi Tertibkan Ribuan Atribut Ormas dan Gardu Pos di Wilayah Jaksel

ilustrasi

POJOKSATU.id, JAKARTA- Aparat gabungan menertibkan ribuan atribut organisasi masyarakat (ormas) yang bertebaran di wilayah Jakarta Selatan.


“Hasil Operasi Cipta Kondisi selama satu Minggu, kami telah mengamankan hampir 2.000 bendera simbol atau atribut dari beberapa kelompok ormas, totalnya 1913,” ujar Kapolres Metro Jakarta Selatan, Komisaris Besar Polisi Azis Andriansyah kepada wartawan, Senin 6 Desember 2021.

Bukan cuma atribut, puluhan gardu atau pos dikembalikan sesuai perunutukannya.

Langkah ini lantaran konflik yang melibatkan kelompok masyarakat tertentu hanya karena dipicu masalah sepele.


Dari masalah itu, kata dia, kerap memicu keributan meluas sampai menimbulkan korban.

“Ada juga beberapa gardu pos yang menempati gardu orang lain. Kami juga anjurkan untuk kami tertibkan, baik kesadaran sendiri atau nanti kami tertibkan. Maka terhadap potensi gangguan kamtibmas tersebut kita melakukan kegiatan pencegahan dengan penertiban terhadap simbol-simbol dari kelompok maupun organisasi masyarakat. Karena simbol-simbol inilah kadang-kadang bisa menimbulkan konflik misalnya pencabutan bendera, perobekan bendera, perusakan pos gardu itu bisa menimbulkan perjelahaian yang neluas. Maka kita melakuian penertiban terhadap simbol-simbol,” kata dia.

Azis menambahkan, penertiban ini sesuai ketentuan hukum yang ada. Apabila ada pelanggaran pidana terkait simbol atau atribut ini, maka, lanjut Azis, mereka bisa dijerat pidana.

“Bagi yang melanggar aturan pidana ada KUHP itu ada aturan pidana, kemudian untuk penertiban simbol-simbol seperti bendera, kita menggunakan Perda Nomor 8 tahun 2007,” jelasnya.

(dhe/pojoksatu)