PWNU Jatim Beri Sindiran ke Elite Demokrat Terkait Jusuf Kalla Diusul Calon Ketum PBNU

Jusuf Kalla meresmikan JK Arenatorium di Universitas Hasanuddin (Unhas).

POJOKSATU.id, SURABAYA – PWNU Jatim bersuara soal usulan elite Demokrat Syahrial Nasution yang mengusulkan Jusuf Kalla (JK) calon ketum PBNU. PWNU pun memberi sindiran begini ke Demokrat.

Diketahui, elite Partai Demokrat Syahrial Nasution mengusulkan nama Jusuf Kalla (JK) sebagai calon Ketum PBNU. Banyak pertimbangan yang dibeberkan Syahrial antara lain JK sebagai tokoh bangsa.

Menanggapi usulan elite Demokrat ini, Wakil Ketua PWNU Jatim KH Abdussalam Shohib memberi balasan dan sindiran.

Pimpinan PWNU Jatim ini mengatakan, siapa saja boleh mengomentari sosok calon ketum PBNU.


Namun dia menegaskan tidak semua orang punya hak mengusulkan dan hak suara memilih calon ketua umum.

Pria yang akrab disapa Gus Salam itu menilai usulan tersebut kurang etis.

“Kurang etis kalau dari teman Demokrat mengusulkan nama tertentu. Makanya, kan dari teman-teman NU itu kurang nyaman,” kata Gus Salam kepada, Senin (15/11/2021).

Bahkan, tambah dia, warga Nahdliyin mengembalikan pertanyaan. Dia kemudian mengumpamakan bagaimana jika usulan caketum tersebut ke Demokrat sendiri.

“Dari teman-teman NU itu kurang nyaman, ada yang komentar bagaimana kalau Pak JK jadi Ketum Demokrat,” tambahnya.

Menurut Gus Salam, usulan dari elite Partai Demokrat itu dinilai bisa menjadi liar dan mengacaukan suasana Muktamar yang akan digelar Desember 2021 mendatang.

“Kalau orang itu yang tidak punya hak jangan melontarkan pendapatnya,” jelasnya.

“Dalam dinamika ya nanti kacaunya dan isunya ke mana-mana dan liar. Kalau pengurus wilayah atau cabang itu masih wajar. Karena mereka yang paham kebutuhan NU,” terangnya.

“Kalau kami kembalikan gimana, umpama kenapa Pak JK jadi Ketua Demokrat atau Pak Jokowi jadi Ketua Demokrat. Atau Pak Moeldoko jadi Ketum Demokrat gimana? kira-kira nyaman gak dapat usulan itu?,” imbuh Gus Salam.

Menurut Gus Salam, PWNU Jatim sendiri sudah menentukan dukungannya KH Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya sebagai calon ketua di Muktamar di Lampung.

Untuk itu dalam hal ini, NU Jatim sudah tidak membahas kontestasi siapa yang akan diusung.

“Ya, kita sudah bersepakat dengan PAC untuk satu suara dan komandan mengusung Gus Yahya. Dan juga sudah ada nama-nama Ahwa (Ahlul halli wal aqdi) yang sudah kita usung. Jadi, Kita sudah tidak bisa bahas kontestasi tapi program,” tandasnya.

Sebelumnya, Deputi Balitbang Partai Demokrat, Syahrial Nasution, mengusulkan Jusuf Kalla (JK) sebagai Calon Ketum PBNU. Syahrial menyebut JK juga termasuk tokoh NU.

“Pak Jusuf Kalla selain tokoh bangsa, tokoh nasional, tokoh Indonesia timur, juga tokoh NU. Sangat lengkap pengalaman organisasi dan kemampuannya dalam membesarkan organisasi. Seandainya beliau berkenan memimpin NU ke depan, tentu makin membuat besar organisasi Nahdliyin,” kata Syahrial Nasution kepada wartawan, Minggu (14/11/2021).

Syahrial juga melihat JK sebagai tokoh bangsa. Posisi PBNU yang merupakan salah satu organisasi terbesar umat Islam, disebutnya mengedepankan pluralisme. Jusuf Kalla, kata Syahrial, cocok untuk posisi Ketum PBNU.

“Saya melihat sosok Pak JK sebagai tokoh bangsa. Beliau juga tokoh NU. Kalau ketua umum PBNU dalam posisi saat ini merupakan organisasi besar milik umat yang mengedepankan pluralisme, artinya Pak JK sangat memenuhi syarat,” jelasnya. (ral/int/pojoksatu)