Bersihkan Kementrian dari Oknum Mafia Tanah, Pemerintah Diminta Evaluasi Menteri ATR/BPN

Ilustrasi mafia tanah (ist)

POJOKSATU.id, JAKARTA – Upaya pemberantasan praktik mafia tanah di Indonesia sampai saat ini masih menemui jalan buntu.


Makanya, sejumlah pihak mendorong upaya pemberantasan secara menyeluruh, termasuk menuntut pemerintah mengevaluasi Menteri ATR/BPN, serta membersihkan Kementerian tersebut dari oknum-oknum mafia tanah.

Sekretaris Jendral Konsorsium Pembaruan Agraria (KPA), Dewi Kartika, bahkan meminta Panja Mafia Tanah DPR untuk memanggil Menteri ATR/Kepala BPN Sofyan A Djalil dan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo untuk melakukan evaluasi terkait perkembangan perkara pertanahan.

“Sangat penting untuk memanggil lembaga terkait apa hasil kerja dari MoU terkait pemberantasan mafia tanah. Ini supaya beberapa kerja prioritas penyelesaian konflik agraria. Apalagi konflik agraria ini menyebabkan masalah mafia tanah yang berkepanjangan,” kata Dewi kepada wartawan, Rabu (10/11).


Dia menduga ada keterlibatan oknum di dalam Kementerian ATR/BPN dan Polri dalam memuluskan langkah mafia tanah untuk bekerja.

Hal ini menyebabkan banyaknya sertifikat ganda beredar di masyarakat.