Megawati Setuju Presiden Dibatasi 2 Periode, Apakah Ada Aturan Bahwa Kita Tidak Boleh Menang Terus?

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri

POJOKSATU.id, JAKARTA –- Ketum DPP PDIP Megawati Soekarnoputri setuju masa jabatan presiden 2 periode. Dia menjelaskan konstitusi telah mengatur soal periodisasi presiden yaitu sebanyak dua kali.


Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri mendorong seluruh kadernya untuk terus melakukan konsolidasi dan regenerasi untuk menggerakkan roda organisasi.

Sehingga bisa memenangkan kembali pemilu di masa yang akan datang.

Menurut dia, tak ada aturan yang melarang partai politik memenangkan pemilu lebih dari dua kali, berbeda dengan presiden yang jabatannya dibatasi.


Oleh karena itu, kata Megawati, kemenangan ketiga kali berturut-turut harus dilaksanakan dengan menunaikan kepercayaan rakyat.

“Tak ada aturan yang melarang partai politik untuk memenangkan pemilu lebih dari dua kali, berbeda dengan aturan hukum soal jabatan presiden,” tegas Megawati saat meresmikan Kantor PDIP secara virtual, Kamis (28/10).

“Sehingga saya selalu mengatakan apakah ada aturan bahwa kita tidak boleh menang terus? Ndak ada. Ndak ada yang menghalangi,” katanya lagi.

Megawati mensyukuri PDIP telah diberikan kepercayaan oleh rakyat, menjadi pemenang selama dua kali pemilu berturut-turut.

Kepercayaan itu pun harus dijaga dengan baik oleh partai berarus nasionalis itu.

Megawati mengingatkan kadernya untuk terus bekerja untuk rakyat sembari melakukan proses regenerasi kepemimpinan.

Presiden RI Kelima itu menjelaskan konstitusi hanya mengatur soal periodisasi presiden, yaitu sebanyak dua kali.

Sedangkan, partai politik, sepanjang dipercaya oleh rakyat, sah-sah saja menang terus dalam pemilu.

“Saya inginkan supaya partai kita ini terus seperti tadi dikatakan oleh Pak Tjahjo (Kumolo), harus ada sepanjang NKRI ada,” jelasnya.

“Kita merupakan partai nasionalis, artinya yang harus mengikuti yang disebut sebagai pemikiran atau ajaran-ajaran Bung Karno,” kata Megawati.

Megawati Soekarnoputri mendorong seluruh kader PDIP untuk terus melakukan konsolidasi dan regenerasi.

Karena itu, Megawati memerintahkan kader partai menggunakan kantor yang baru saja dibangun untuk menjadi titik temu dengan rakyat di masing-masing daerah.

Dia bahkan meminta pengurus partai benar-benar memperjuangkan kebutuhan masyarakat.

“Kantor partai harus dijadikan rumah budaya, kegiatan itu menjadi sebuah informasi atau komunikasi yang aktif dengan yang namanya warga,” katanya.

“Partai maupun rakyat di daerah masing-masing pada umumnya,” kata Megawati. (ral/jpnn/pojoksatu)