Bukan Mahfud MD, Marsekal Hadi Tjahjanto Akan Masuk Kabinet Gantikan Moeldoko

Moeldoko ditetapkan sebagai Ketua Umum Partai Demokrat di KLB Sibolangit. Foto net

POJOKSATU.id, JAKARTA — Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto yang akan pensiun diprediksi akan masuk kabinet Indonesia Maju menggantikan posisi KSP Moeldoko.


Hal ini disampaikan pengamat komunikasi politik M Jamiluddin Ritonga, Sabtu (16/10).

Menurutnya, Presiden Jokowi lebih aman mengganti Moeldoko daripada Mahfud MD.

Bagi Jamiluddin, merombak posisi KSP wajar mengingat Moeldoko belakangan membuat heboh dengan dugaan keterlibatannya mengusik Partai Demokrat melalui KLB Deli Serdang.


Penobatan Moeldoko sebagai ketua umum versi KLB Deliserdang sudah merusak marwah dan kredibilitasnya di publik.

Selain itu, masuknya Hadi Tjahjanto ke KSP akan lebih baik dibandingkan dengan menggantikan Mahfud MD di Kemenko Polhukam.

“Meskipun Mahfud bukan orang partai, namun dukungan NU sangat kuat. Karena itu, bila Mahfud diganti ada kemungkinan akan mendapat reaksi keras dari NU. Hal itu kiranya tidak diinginkan Jokowi,” tutur pengamat komunikasi politik Universitas Esa Unggul ini.

Selain itu, kehadiran Mahfud MD di Kemenko Polhukam sangat diperlukan untuk menjaga demokrasi di tanah air.

Sebab, indeks demokrasi belakangan ini terus menurun, sehingga membuat khawatir akan kelangsungan demokrasi di tanah air.

“Publik akan bereaksi keras bila Menko Polhukam diisi sosok yang kental dari militer, ini juga tidak diinginkan Jokowi,” tandasnya.

Santer terdengar, akan ada perombakan kabinet pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Maruf Amin yang diprediksi dilakukan dalam waktu dekat ini.

Salah satu sosok yang bakal masuk kabinet kemungkinan Marsekal Hadi Tjahjanto usai pensiun sebagai Panglima TNI pada November 2021.

Menurut M Jamiluddin Ritonga, Hadi Tjahjanto diprediksi akan masuk kabinet Indonesia Maju menggantikan posisi Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko.

“Presiden Jokowi tampaknya akan memasukkan Hadi Tjahjanto dalam kabinetnya. Posisi yang kemungkinan akan diisi Hadi Tjahjanto Menko Polhukam atau Kepala Staf Kepresiden (KSP),” ujar Jamiluddin kepada redaksi, Sabtu (16/10).

Kans perombakan tersebut cukup besar mengingat tidak akan mengubah komposisi “jatah” dari partai politik pendukung.

Oleh karena itu, mengganti salah satu dari dua kursi tersebut tidak akan mengganggu soliditas antarpartai pendukung.

“Dari dua kursi tersebut, yang paling aman mengganti KSP Moeldoko. Sebab, Moeldoko tidak punya dukungan massa dan belakangan ini menjadi tokoh yang kontroversial,” kata Dekan FIKOM IISIP Jakarta 1996-1999.(ral/rmol/pojoksatu)