Gak Terima Dibully Netizen, Dua Pelaku Pelecehan Karyawan KPI Laporkan Akun-akun Media Sosial, Eh Ditolak Polisi

Ilustrasi pelecehan seksual
Ilustrasi pelecehan seksual. Foto net

POJOKSATU.id, JAKARTA– Dua terduga pelaku pelecehan dan perundungan pegawai Komisi Penyiaran Televisi, EO dan RT coba melaporkan akun-akun media sosial yang bulliying mereka pasca beredarnya surat pengakuan dari MS terkait aksi pelecehan dan perundungan di dalam kantor KPI, Jumat 10 September 2021.


Namun faktanya, laporannya tersebut telah ditolak polisi.

Keduanya hendak membuat laporan terkait pencemaran nama baik.

Kuasa hukum EO dan RT, Denny Hariatna berdalih laporan yang dibuat belum diterima karena masih dianalisa.


Untuk itu, Denny mengaku akan kembali ke Polda Metro Jaya untuk mempertanyakan terkait laporan itu.

“(Laporan polisi belum diterima) belum, kan ini sedang diverifikasi, sedang dianalisa,” kata dia di Markas Polda Metro Jaya, Jumat 10 September 2021.

Sementara itu, Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Yusri Yunus mengungkap alasan pihaknya menolak laporan yang diajukan oleh EO dan RT.

Alasannya karena polisi sendiri belum menyelesaikan kasus yang lebih awal.

“Jadi misalnya saya dituduh mencuri ini lagi diproses polisi tapi tiba-tiba saya nggak terima, saya laporkan pencemaran nama baik boleh enggak? Kan ini belum selesai masalah yang satu. Kecuali kalau memang nanti misalnya dia lanjut dan diputuskan bersalah ya berarti laporan itu kan gimana mungkin melaporkan pencemaran nama baik karena sudah bersalah. Kalau diputuskan tidak bersalah baru bisa kasus itu ternyata sementara berjalan tidak bisa dibuktikan SP3, itu baru bisa,” kata Yusri menambahkan.

Sebelumnya, lima terduga pelaku pelecehan seksual dan penindasan karyawan KPI berencana membuat laporan balik kepada MS. Selain melaporkan balik, pihaknya juga bakal melaporkan sejumlah akun media sosial yang telah melakukan bullying terhadap terlapor bersama keluarganya.

Kuasa hukum RE alias RT dan EO, Tegar Putuhena mengatakan, informasi yang disebar oleh MS dan pemberitaan di media memicu terjadinya perisakan yang terjadi kepada terlapor hingga merebak ke keluarga mereka.

“Kami berpikir dan akan menimbang secara serius untuk melakukan pelaporan balik terhadap si pelapor,” kata Tegar Putahena, saat dikonfirmasi, Selasa 7 September 2021.

(dhe/pojoksatu)