Said Didu: Kalau PPKM, Rakyat Diminta Tinggal di Rumah Tapi Kebutuhannya Cari Sendiri

Said Didu
Said Didu

POJOKSATU.id, JAKARTA— Mantan Sekretaris Kementerian BUMN Said Didu mengatakan rakyat Indonesia menjerit karena kebutuhan pokok mereka tidak dijamin pemerintah saat PPKM diberlakukan.


Rakyat Indonesia menjerit bukan karena kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) menekan laju pandemi Covid-19.

“Rakyat menjerit bukan karena PPKM tapi karena kebutuhannya tidak dijamin,” kata Said Didu di akun Twitternya, Jumat (30/7).

Said Didu mengatakan, PPKM memang beda dengan lockdown.


Di mana, lockdown dapat diterapkan dengan jaminan kebutuhan rakyat dipenuhi negara.

“Kalau lockdown (karantina rumah) maka rakyat diminta tinggal di rumah dan seluruh kebutuhannya ditanggung negara,” jelasnya.

Sementara, lanjut dia, PPKM yang diberlakukan pemerintah tidak memberikan jaminan kebutuhan pokok.

Hal ini menjadi sebab jeritan rakyat, saat mereka butuh makan tapi negara tidak menghendaki mereka keluar rumah.

“Kalau PPKM, rakyat diminta tinggal di rumah tapi kebutuhannya cari sendiri,” cetusnya.

Presiden Joko Widodo mengaku telah mendengar aspirasi masyarakat kecil yang menjerit agar PPKM Darurat dibuka.

Atas dasar itu, pemerintah tidak memberlakukan lockdown karena dinilai akan menutup total seluruh sektor yang justru semakin memberatkan rakyat.

“PPKM Darurat itu kan semi lockdown. Itu masih semi saja, saya masuk ke kampung, saya masuk ke daerah, semuanya menjerit minta untuk dibuka,” ucap Jokowi dalam acara pemberian bantuan presiden produktif usaha mikro di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (30/7).

Presiden dua periode ini menambahkan pemerintah dengan terpaksa menerapkan PPKM Darurat untuk menekan lonjakan kasus Covid-19. (ral/rmol/pojoksatu)