Hakim Perkara Swab Test Habib Rizieq Meninggal, Aziz Yanuar: Turut Berduka Cita Sebagai Sesama Muslim

Tim kuasa hukum Habib Rizieq Aziz Yanuar. Foto JPNN
Tim kuasa hukum Habib Rizieq Aziz Yanuar. Foto JPNN

POJOKSATU.id, JAKARTA— Salah satu hakim yang menangani perkara swab test Habib Rizieq Shihab (HRS) yaitu Suryaman meninggal dunia, Sabtu (10/7). Pengacara Aziz Yanuar menanggapi begini.

Kabar duka menyelimuti keluarga besar Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur karena hakim Suryaman meninggal dunia Sabtu (10/7).

Kabar duka meninggalnya hakim Suryaman ini diunggah oleh akun resmi PN Jakarta Timur.

“Innalilahi wa inna ilaihi rojiun. Telah berpulang ke Rahmatullah Hakim PN Jakarta Timur Bapak Suryaman, SH (Alm) pada hari Sabtu 10 Juli 2021,” bunyi pada unggahan di akun media sosial resmi PN Jakarta Timur, Sabtu (10/7).


“Teriring doa semoga almarhum mendapat rahmat dan ampunan Allah SWT dan keluarga yang ditinggalkan diberi kesabaran serta keikhlasan,” katanya.

Kabar duka ini lantas menjadi perbincangan di media sosial karena Suryaman merupakan salah satu hakim anggota yang menangani perkara hasil Swab test Covid-19 RS Ummi Bogor dengan terdakwa Habib Rizieq Shihab dan menantunya, Habib Hanif Al-Atas serta Direktur Utama (Dirut) RS Ummi Bogor, Andi Tatat.

Dalam perkara itu, hakim Suryaman menjadi salah satu hakim anggota bersama dua hakim anggota lainnya yakni Hapsoro dan Vicktor serta Hakim Ketua adalah, Khadwanto dengan Panitera Pengganti adalah M Yusuf.

Dalam perkara itu, Habib Rizieq divonis bersalah melakukan tindak pidana turut serta melakukan perbuatan dengan menyiarkan pemberitahuan bohong.

Imam besar Front Pembela Islam (FPI) iti divonis sengaja menerbitkan keonaran di kalangan rakyat sebagaimana dalam dakwaan alternatif pertama primair.

Habib Rizieq lantas divonis dengan hukuman empat tahun penjara. Vonis itu dibacakan pada Kamis (24/6) di Ruang Sidang Utama PN Jakarta Timur.

Salah satu tim kuasa hukum Habib Rizieq, Azis Yanuar menyampaikan rasa duka kepada keluarga almarhum hakim Suryaman.

“Dari kami pribadi dan juga tim kuasa hukum mengucapkan kepada keluarga pak Hakim, Innalilahi wa inna ilaihi rojiun, saya mewakili tim kuasa hukum turut berduka cita sebagai sesama muslim, kewajiban kita seperti itu,” ujar Aziz saat live streaming di akun Youtube Refly Harun, Minggu sore (11/7).

Aziz pun berdoa agar almarhum diampuni segala dosa-dosanya dan diterima segala amal ibadahnya.

“Semoga diampuni dosa-dosanya dan juga diterima segala amal ibadahnya, dan keluarga yang ditinggalkan diberi kesabaran dan ketabahan musibah ini,” kata Aziz.

Aziz pun lantas mengingatkan kepada pihak-pihak yang berkontribusi dalam kezaliman terhadap rakyat untuk bertaubat.

Menurut Aziz, kematian harus menjadi pelajaran bagi semuanya.

“Semua pihak-pihak yang berkontribusi dalam kezaliman terhadap rakyat, terhadap sesama anak bangsa, terhadap ulama, terhadap habaib, terhadap ustadz untuk mari sebelum semuanya terlambat kita bertaubat, kita meminta ampun kepada Allah dan meminta kerelaan serta keridhoan kepada pihak-pihak yang dizolimi itu,” jelas Azis.

Apalagi sambung Azis, terhadap para penegak hukum maupun kekuasaan para penguasa untuk segera bertaubat karena dunia hanyalah sementara.

“Saya menasihati diri saya sendiri dan kita semua untuk kita takut kepada Allah, dunia ini sementara, akhirat selamanya. Saat ini, akhirat hanya cerita, dunia kenyataan. Tapi nanti, dunia tinggal cerita, akhirat akan menjadi nyata. Takutlah sebelum hari itu terjadi, mari kita bertaubat,” kata Azis. (ral/int/pojoksatu)