PPKM Darurat Diterapkan, TKA China Malah Masuk, Anggota DPR RI: Pemerintah Anomali

Anggota Komisi I DPR RI Sukamta (ist)

POJOKSATU.id, JAKARTA— Anggota Komisi I DPR RI Sukamta menanggapi masuknya TKA China ke Indonesia di tengah diterapkannya PPKM Darurat Jawa-Bali. Dia menyebut pemerintah anomali dan aneh bin ajaib.

Langkah pemerintah yang membeirkan izin bagi masuknya TKA di tengah meledaknya kasus Covid-19, adalah kebijakan anomaly.

Saat ini, jumlah pengangguran juga melonjak akibat Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) di Indonesia.

Anggota komisi I DPR RI, Sukamta, dalam keterangan yang diterima redaksi (Senin, 5/7), menanggapi beredarnya informasi mengenai kembali datangnya TKA asal China di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin, beberapa hari lalu.


Padahal pemerintah baru saja menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat Jawa Bali.

“Pemerintah anomali, aneh bin ajaib. Berulangkali terjadi orang-orang asing dari luar negeri dan TKA bisa masuk ke Indonesia ketika pembatasan kedatangan dari luar negeri diberlakukan,” katanya.

“Padahal pembatasan dilakukan untuk mencegah masuknya virus corona varian baru dari luar negeri. Akibatnya kasus Covid-19 meledak, varian baru masuk,” jelasnya.

Kedatangan para TKA itu juga menjadi sebuah ironi. Pasalnya, pandemi Covid-19 membuat banyak orang terkena PHK dan tingkat pengangguran pun meningkat.

Namun di waktu yang bersamaan, TKA terus berdatangan.

“Kami heran dengan pemerintah. Alasan TKA bekerja di proyek strategis nasional karena tidak ada tenaga kerja Indonesia sesuai skill yang dibutuhkan. Ini menghina kualitas anak negeri,” katanya.

“Masih banyak rakyat Indonesia yang memiliki skill mumpuni tapi mereka belum dioptimalkan,” sambung Sukamta.

Sebagai informasi 20 TKA datang ke Bantaeng, Sulsel untuk bekerja di smelter nikel milik PT Huadi Nickel Alloy Indonesia di Kabupaten Bantaeng, Sulsel.

Kedatangan 20 orang TKA ini menambah jumlah TKA di Sulsel.

Menurut Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Sulsel selama semester I tahun 2021 saja, sudah ada 228 orang TKA masuk ke Sulsel. (ral/rmol/pojoksatu)