Jawab Kritik BEM UI, Pernyataan Jokowi Mengambang, Mestinya Rektor UI yang Dipanggil dan Dipecat

Presiden Jokowi tanggapi BEM UI
Presiden Jokowi tanggapi BEM UI

POJOKSATU.id, JAKARTA-– Tanggapan Presiden Jokowi atas kritik yang dilayangkan BEM UI dinilai salah alamat dan mengambang. Jokowi seharusnya memanggil Rektor UI Ari Kuncoro yang rangkap jabatan.


Ketua Majelis Jaringan Aktivis Pro Demokrasi (ProDEM) Iwan Sumule menyayangkan yang ditanggapi Jokowi sebatas ekspresi kebebasan berpendapat.

Tapi bukan substansi dari kritik BEM UI, di mana banyak pernyataan Jokowi yang sebatas manis di bibir tapi tidak sesuai kenyataan,

Hal kedua yang disayangkan pernyataan Jokowi yang mengambang.


Seolah mempersilakan mahasiswa berekspresi tetapi di satu sisi masih menyelipkan kata “tapi” sebagai syarat.

Iwan Sumule menekankan bahwa tata krama adalah urusan etik, bukan peraturan ataupun UU, yang mengatur kehidupan bernegara.

“Bilangnya itu bentuk ekspresi, tapi masih ada “tapi”-nya. Ini yang akan membuat interpretasi rektor akan bersikap berbeda dalam menyikapi,” tegasnya saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (30/6).

Sementara hal ketiga atau yang paling substansial yang disayangkan ProDEM adalah sikap Jokowi yang salah alamat.

Mantan Walikota Solo itu seharusnya memanggil Rektor UI Ari Kuncoro yang secara terang benderang melanggar Pasal 35 PP 66/2013 tentang Statuta UI, bukan malah menanggapi kebebasan berpendapat mahasiswa.

Diurai Iwan Sumule, dalam aturan tersebut jelas tertera bahwa rektor dilarang rangkap jabatan sebagai pejabat BUMN.

“Jadi mestinya rektor yang dipanggil dan dipecat. Ini Peraturan Presiden pula yang dilanggar, sehingga presiden mesti menyikapi dengan tegas,” katanya.

“Sementara kebebasan berekspresi yang dilakukan mahasiswa UI tersebut tidak ada yang dilanggar, baik itu Peraturan Presiden maupun UU,” sambung Iwan Sumule. (ral/rmol/pojoksatu)