Terungkap, Ini Motif Emak-emak di Sumedang Gunting Bendera Merah Putih

Kabid Humas Polda Jawa Barat, Kombes Erdi A Chaniago

Erdi belum menyebutkan siapa pelaku yang menyebarkan ataupun pembuatan video itu.


Namun yang didalami adalah dugaan ada unsur provokasi kebencian terhadap NKRI melalui media sosial.

”Apakah ini masuk kepada perbuatan melawan hukum atau terkait masalah informasi elektronik, penyidik sedang mencari perbuatan niat jahatnya (menyebarkan video),” kata Erdi.

Kadiv Humas Polri, Irjen Argo Yuwono menjelaskan, sampai saat ini, ketiga emak-emak itu masih berstatus saksi.


“Itu viral dan kemudian ada laporan yang masuk ke Polres Sumedang,” ujar Argo.

Argo mengatakan, kasus ini berawal ketika muncul video viral di media sosial yang menunjukkan ada tiga orang yang melakukan tindakan merusak lambang negara.

Barang bukti berupa satu gunting warna hitam, potongan bendera Merah Putih, dan satu handphone disita.

Argo menyebut, tiga emak-emak itu dilaporkan dengan Pasal 66 UU RI Nomor 24 Tahun 2009 jo Pasal 24 huruf A UU 24 Tahun 2009.

“Kronologisnya ada video yang viral di medsos, yang berkaitan dengan adanya perbuatan merusak dengan maksud menodai, menghina, atau merendahkan kehormatan bendera Merah Putih dengan cara memotong, kemudian dengan menggunakan gunting sehingga terpotong-potong jadi beberapa bagian,” jelasnya.

(ruh/pojoksatu)