Adik Kandung Bakar Kakak di Cianjur, Ternyata Pelaku Pasien PDP Corona

POJOKSATU.id, CIANJUR- Polres Cianjur masih mendalami kasus pembakaran yang dilakukan adik kandung terhadap kakaknya warga Jalan Barisan Banteng, Kelurahan Solokpandan, Kecamatan Cianjur.


Akibat peristiwa itu, korban mengalami luka bakar hingga 70 persen.

Kapolsek Cianjur Kompol Iskandar, Senin (8/6), mengatakan, pelaku maupun korban belum dapat dimintai keterangan karena saat ini sama-sama menjalani perawatan, terutama pelaku yang diduga mengalami gejala layaknya COVID-19, sehingga harus menjalani perawatan di ruang isolasi rumah sakit Cianjur.


“Korban maupun pelaku masih menjalani perawatan di rumah sakit, untuk korban karena mengalami luka bakar, sedangkan pelaku diduga mengidap COVID-19, setelah dilakukan pemeriksaan oleh petugas langsung dimasukkan ke ruang isolasi,” katanya saat dihubungi wartawan.

Hal tersebut, katanya, membuat polisi kesulitan untuk melakukan pemeriksaan karena pelaku belum dapat dijenguk atau dimintai keterangan sehingga pihaknya masih menunggu untuk melakukan pemeriksaan guna mendalami kasus tersebut.

Terlebih hingga saat ini, pihak keluarga belum membuat laporan secara resmi ke Mapolsek Cianjur atau ke Mapolres Cianjur.

“Namun tetap akan kami dalami kasus tersebut, sambil menunggu laporan resmi keluarga dan keterangan dari korban atau pelaku,” katanya.

Juru Bicara Pusat Informasi dan Koordinasi COVID-19 Cianjur dr Yusman Faisal mengatakan, pelaku pembakaran terhadap kakak kandungnya itu, masih menjalani pemeriksaan di ruang isolasi rumah sakit karena mengalami gejala seperti COVID-19.

Namun pihaknya belum mengetahui pasti status pasien apakah masuk Orang Dalam Pemantauan atau Pasien Dalam Pengawasan.

“Kami belum memiliki hasil yang pasti, namun pasien tersebut masih menjalani pemeriksaan di ruang isolasi rumah sakit Cianjur, kami akan umumkan kalau hasil tes sudah keluar,” katanya.

Sebelumnya, UA (35) membakar kakak kandungnya Leti Julaeti warga Jalan Barisan Bateng, Kelurahan Solokpandan, Kecamatan Cianjur, Minggu (7/6) dengan cara menyiramkan bensin ke tubuhnya hingga mengalami luka bakar 70 persen, sehingga korban menjalani perawatan di RSUD Cianjur.

Pelaku nekat melakukan aksi karena sang kakak tidak memberi uang yang diminta pada adiknya tersebut.

Warga yang mendengar teriakan minta tolong berhamburan ke rumah korban dan langsung membawa korban ke rumah sakit dan mengamankan pelaku.

(dhe/pojoksatu/ant)