Dibanding Gaji Pengangguran, Mending Jokowi Sejahterakan Guru Honorer

Guru honorer K2 demo minta diangkat jadi CPNS
Honorer K2 demo minta diangkat jadi CPNS

POJOKSATU.id, JAKARTA – Janji pasangan calon (paslon) Presiden dan Wakil Presiden nomor urut 01 Jokowi-Ma’ruf untuk mengeluarkan Kartu Pra Kerja terus menuai polemik.

Rencana pemberian Kartu Pra Kerja kepada calon tenaga kerja dianggap ironi. Sebab, pemegang kartu pekerja akan mendapatkan insentif meski mereka belum bekerja alias pengangguran.

Pada sisi lain, guru honorer yang selama ini sudah bekerja keras untuk mencerdaskan anak bangsa justru tak mendapat perhatian dari pemerintah.

Anggota MPR RI, Ahmad Junaidi Auly meminta pemerintah tak sembarangan dalam mengumbar janji kepada masyarakat seperti Kartu Prakerja.


Dibanding mengumbar janji, pemerintah sebaiknya menyelesaikan persoalan kesejahteraan guru honorer, khususnya yang berada di daerah-daerah.

“Guru adalah sebuah profesi mulia dengan tanggung jawab yang begitu besar. Peran mereka begitu besar dalam mendidik generasi penerus bangsa agar menjadi cerdas, berkepribadian, dan mampu menjawab tantangan zaman,” kata Junaidi dalam acara Sosialisasi Empat Pilar Berbangsa dan Bernegara MPR RI di Gunung Agung, Tulang Bawang Barat, Minggu (24/3).

“Namun, saat ini nasib hampir 2 juta guru honorer di Indonesia amatlah memprihatinkan,” tambah Junaidi.

BACA: Cerita Mistis Danau Sentani dan Penampakan Makhluk Mengerikan Sebelum Banjir

Anggota DPR RI ini menjelaskan, saat ini banyak guru honorer yang mengabdi puluhan tahun dengan upah sangat jauh di bawah Upah Minimum Rata-rata (UMR).

Namun harapan agar dapat diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS) sampai sekarang tidak juga menemui kejelasan dari pemerintah.

Dengan kondisi yang memprihatinkan itu, lanjutnya, pemerintah justru lebih memilih mengeluarkan Kartu Pra-kerja yang disebut-sebut akan memberikan honor kepada masyarakat yang belum bekerja atau pengangguran.

“Kalaupun uangnya ada, daripada memberi honor kepada yang belum bekerja, bukankan lebih baik mengalokasikannya untuk meningkatkan kesejahteraan guru honorer?” tegasnya.

Politisi PKS ini pun menyinggung soal guru honorer yang merupakan janji Presiden Jokowi di 2014 silam.

Selain itu, ia juga menganggap Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 49/2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) bukan merupakan solusi yang tepat untuk guru honorer K2.

Peraturan tersebut dianggap belum mengakomodasi harapan honorer untuk bekerja sebagai P3K karena mereka perlu mendapatkan jenjang karir yang jelas.

“Pemerintah harusnya membuat regulasi yang berkeadilan dengan mengangkat honorer K2 menjadi ASN secara bertahap dengan proses pelaksanaan yang konsisten dan dengan persyaratan kualifikasi yang jelas, transparan, dan akomodatif,” tandasnya.

(rmol/one/pojoksatu)