Saling Curhat, Ini Isi Obrolan Dua Istri Gubernur Saat Bertemu..

Netty Prasetiyani Heryawan saat berbincang dengan istri Gubernur Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta, Fery Farhati Anies Baswedan di Rumah Dinas Gubernur DKI Jl. Taman Suropati 75, Menteng, Jakarta Pusat pada Kamis (01/01/18). (FOTO : Humas Pemprov Jabar)
Netty Prasetiyani Heryawan saat berbincang dengan istri Gubernur Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta, Fery Farhati Anies Baswedan di Rumah Dinas Gubernur DKI Jl. Taman Suropati 75, Menteng, Jakarta Pusat pada Kamis (01/01/18). (FOTO : Humas Pemprov Jabar)

“Tantangan yang saya hadapi sewaktu awal menjadi Ketua PKK adalah bagaimana memetakan sumber daya manusia yang ada agar dapat bekerjasama dan menyukseskan program saya. Demikian juga di Dekranasda. Saya butuh orang-orang yang bersemangat, berenergi, dan sekaligus berwawasan terbuka. Oleh karena itu, saya mengubah komposisi kepengurusan. Kita harus berani mengorbankan sesuatu demi program kerja yang lebih baik lagi. Ya risikonya mungkin ada yang nggak suka sama saya,” ujar Netty menyampaikan kiat-kiatnya berorganisasi.

Menurut Netty, ketika menjadi istri kepala daerah semua mata tertuju padanya.

“Ini adalah pertaruhan karena masa jabatan suami hanya lima tahun, paling ‘banter’ dua periode, sepuluh tahun. Jadi, komitmen saya adalah bagaimana menciptakan perubahan. Saya ingin meninggalkan kesan yang baik bagi masyarakat ketika nanti saya meninggalkan organisasi dan Jawa Barat,” tambahnya.

Fery sangat antusias mendengarkan cerita Netty. Bahkan ia beranggapan bahwa Netty pantas menjadi contoh karena sudah terbukti dengan berbagai prestasi dan penghargaan yang telah diraih.

Netty pun berbagi pengalaman dan menjelaskan bagaimana ia memformulasikan  program kerja di organisasi yang dipimpinnya.

“Hari ini saya merasa beruntung, seharusnya saya yang datang ke Bandung mengunjungi Ibu Netty. Ini malah Saya yang dikunjungi,” ucap Fery.

Feri mengaku, dirinya masih meraba-raba dalam berorganisasi. “Saya membutuhkan tips-tips dan kiat untuk mengoptimalkan peran saya. Apalagi saya tahu Ibu Netty sangat aktif dalam kegiatan pemberdayaan perempuan, perlindungan anak, penanganan kekerasan, dan penjemputan korban trafficking. Ini momen yang sangat penting karena saya bisa berbagi pengalaman dengan Bu Netty,” sambungnya.

Menyikapi cara Netty tentang berorganisasi tersebut, Fery mengaku kagum.

Ia merasa sangat terinspirasi untuk lebih berani mengarahkan anggotanya guna mensukseskan program kerja organisasi.

Dalam dialog tersebut, Netty juga menambahkan pentingnya program yang bersifat terobosan yang mampu memberi solusi bagi permasalahan, dan jangan lupa untuk membangun jaringan kerja yang solid dan kokoh dengan berbagai komponen masyarakat.

“Alhamdulillah, terimakasih Ibu Netty, sangat menginspirasi. Selama ini saya begitu terkungkung oleh program yang sudah ada dan pengurus sebelumnya. Dari cerita Ibu Netty saya harus berani mengarahkan dan bisa menggerakkan program kerja yang saya maksud. Termasuk saran Beliau untuk membentuk tim kajian yang akan memberikan masukan tentang ketahanan keluarga, pengasuhan, pencegahan kekerasan, dan perlindungan anak, serta perhatian kepada lansia dan penyandang masalah kesejahteraan sosial,” sahutnya.

Dalam dialog, nampak juga hadir sebagai peserta audiensi adalah Ketua Umum Kaukus Perempuan Politik Indonesia (KPPI) lbu Dwi Septiawati, jajaran pengurus Bidang Perempuan PKS yang dulu menjadi partai pengusung Anies-Sandi, dan Ustadzah Athifah Hasan, Lc beserta rombongan.

“Insya Allah sambil berjalan Saya akan belajar melihat situasi. Kuncinya, yang saya garisbawahi dari Bu Netty adalah kita harus mengisi celah yang tidak tertangani oleh Pak Gubernur melalui peran dan kewenangan yang diberikan. Ke depan saya juga akan lebih memerhatikan kaum perempuan, lanjut usia (lansia), dan anak,” tutup Fery.

Loading...