Freeport Klaim Telah Bantu Ekonomi Mimika, Ini Rinciannya

Bos Freeport James R. Moffett alias Jim Bob bersalaman dengan Menteri ESDM Sudirman Said
Bos Freeport James R. Moffett alias Jim Bob bersalaman dengan Menteri ESDM Sudirman Said. Foto dok JPNN.

POJOKSATU.id, JAKARTA — Sekretaris Eksekutif Lembaga Pengembangan Masyarakat Amugme dan Kamoro (LPMAK), Abraham Timang mengatakan PTFI merupakan penggerak utama ekonomi Indonesia.

Kata dia, pada saat PT Freeport Indonesia mulai beroperasi, populasi Mimika masih di bawah 1.000 orang. Saat ini Mimika menjelma menjadi daerah di Papua dengan tingkat migrasi terbesar di Indonesia.

“Sampai tahun lalu telah 5.860 kelompok usaha dibantu dengan program ekonomi mandiri dan dana bergulir yang dijalankan LPMAK dengan dukungan Freeport,” kata Abraham disela-sela kunjungannya di Jakarta dalam rangka bertemu pemerintah pusat terkait isu Freeport.

LPMAK adalah lembaga kemitraan Pemda Mimika dengan penyandang dana utama PTFI, dan sudah menginjak usia 20 tahun.


Menurut data LPMAK, lanjut Abraham, PTFI telah melakukan pendampingan usaha Mikro, Kecil dan Menengah sebanyak 175 pengusaha di mana 36 persennya adalah perempuan.

Menurut Abraham, mereka juga melakukan pengembangan usaha masyarakat berbasis desa. Hingga saat ini telah membina petani dan peternah masyarakat di Mimika sebanyak 181 hektar lahan kakao, 33,4 hektar lahan kopi, 18,43 ton tangkapan ikan dan 80.000 ayam ternak.

Selain bantuan ekonomi, Freeport tercatat telah memberikan total dana pengembangan masyarakat Mimika sebanyak 1,4 miliar dolar AS sepanjang kurun waktu 1992-2015. Di mana dari dana tersebut, total yang dikelola oleh LPMAK sebanyak 660 juta dolar AS untuk kurun waktu 1996-2015.

(ra/pojoksatu/rmol)