Kabar Gembira, Mulai 5 Januari 2016 Harga BBM Turun

Ilustrasi

POJOKSATU.id, JAKARTA – Kabar gembira bagi segenap pemilik dan pengguna kendaraan bermotor. Pasalnya, PT Pertamina (Persero) akan menurunkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) non subsidi pada 5 Januari 2015 nanti.

Penurunan harga BBM non subsidi ini berbarengan juga dengan penurunan harga BBM jenis Premium dan Solar.

Direktur Pemasaran Pertamina, Ahmad Bambang menuturkan, BBM non subsidi yang bakal turun harga adalah jenis Pertalite, Pertamax 92, Pertamax Plus 95 dan Pertamina Dex.

“Penurunannya sekitar Rp 200 per liter hingga Rp 300 per liter,” tuturnya di Jakarta, Minggu (3/1/2016).


Harga Pertalite turun Rp 250 per liter. Sebelumnya, harga Pertalite Rp 8.200 per liter dan akan menjadi Rp 7.950 per liter.

Untuk Pertamax, Pertamina akan menurunkannya sebesar Rp 200 per liter. Semula harga Pertamax di level Rp 8.650 per liter. Dengan penurunan tersebut akan menjadi menjadi Rp 8.450 per liter.

Sebelumnya, pemerintah memutuskan untuk menurunkan harga BBM bersubsidi yang berlaku mulai 5 Januari 2015. Hal itu mempertimbangkan nilai tukar rupiah dan harga minyak dunia.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said menuturkan, harga Premium turun menjadi Rp 7.150 per liter dari harga semula Rp 7.300 per liter.

Ia menyebutkan harga ekonomi Premium semula Rp 6.950. Pemerintah memungut dana untuk ketahanan energi sekitar Rp 200 untuk Premium sehingga menjadi Rp 7.150 per liter.

“Kami simpan Rp 200 per liter dari premium untuk dipupuk jadi dana ketahanan energi untuk mengembangkan energi baru terbarukan,” ungkapnya.

Ia menambahkan, harga Solar turun menjadi Rp 5.950 per liter. Hal itu mempertimbangkan harga keekonomian sebesar Rp 5.650 per liter dan menambahkan dana pungutan untuk ketahanan energi Rp 300 per liter. Harga baru solar menjadi Rp 5.950 per liter dari harga sebelumnya Rp 6.700 per liter.

Ia menegaskan, harga Solar turun lebih besar mengingat Solar sebagian besar dikonsumsi untuk angkutan umum dan industri. Harga baru untuk Premium dan Solar itu mulai berlaku pada 5 Januari 2016.

(yaz/pojoksatu)