Prihatin Nasib Nenek Asyani, Menteri Siti “Rayu” Jaksa Agung

Nenek Asyani
Nenek Asyani
Nenek Asyani

POJOKSATU.id, JAKARTA – Kasus yang  menimpa Nenek Asyani, menyedot perhatian banyak pihak. Tak terkecuali Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup, Siti Nurbaya. Sang menteri yang prihatin atas kasus nenek asal Situbondo itu pun menemui Jaksa Agung HM. Prasetyo.

“Kami mengambil langkah dalam rangka rasa keadilan bagi masyarakat kecil. Kemarin dilakukan koordinasi  dengan Jaksa Agung untuk mendalami kasusnya,” ujar Siti melalui keterangan pers pada wartawan, Jakarta, Sabtu, (14/3).

Selain itu, Menhut juga meminta pihak Perhutani untuk mempertimbangkan agar Nenek Asyani menjadi tahanan luar. Siti yakin Nenek Asyani tidak mungkin melarikan diri jika menjadi tahanan luar.

“Dengan  mempertimbangkan usia nenek dan pertimbangan tidak memungkinkan untuk  melarikan diri,  maka diminta dapat dijadikan tahanan luar untuk nenek Asyani,” sambungnya.


Bersama Jaksa Agung, kata Siti, ia akan terus mengikuti perkembangan proses dan putusan yang adil untuk Nenek Asyani.

Nenek Asyani menjadi terdakwa di PN Situbondo karena memiliki kayu tanpa surat-surat. Si nenek renta itu didakwa pasal 12 juncto pasal 83 UU 18/2013 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Perusakan Hutan.

Tentang BB kayu jati itu, dalam dakwaan JPU, disebutkan ada 38 sirap. Namun, jumlah sebanyak itu disanggah Asyani. Dia tidak mengakui BB yang disampaikan JPU tersebut dengan alasan kayu jati itu tidak sama dengan BB yang didakwakan. (flo/jpnn/lya)