Banjir Kepung Jakarta, Ahok Salahkan Direksi PLN

Banjir Jakarta
Banjir. TMC Polda Metro Jaya
Banjir. TMC Polda Metro Jaya

POJOKSATU – Gubernur DKI, Basuki Tjahaja Purnama atau biasa disapa Ahok memprotes kebijakan direksi PT. PLN karena mematikan aliran listrik di ibu kota selama banjir. Pasalnya, pemutusan listri itu mengakibatkan waduk di Jakarta tak bekerja maksimal.

Alhasil, beberapa tempat penting di Jakarta pun kebanjiran. Salah satu yang menjadi sorotan ialah banjir yang menggenangi kantor Presiden Joko Widodo, Senin (9/2) kemarin.

“Saya sudah ngomong sama Direksi PLN. Tolong deh Waduk Pluit harus diberlakukan sama vital seperti di Istana,” terang pria yang akrab disapa Ahok itu di kantornya, Jakarta, Selasa (10/2).

Ahok menuding, kelalaian PLN menyebabkan istana terkepung air. Bagi Ahok, keputusan PLN memadamkan gardu di waduk Pluit merupakan sebuah kebijakan yang sangat aneh.


Padahal, kata dia, pompa waduk itu sangat penting untuk mencegah banjir. Namun, karena listrik di wilayah Waduk Pluit ikut padam, pompa akhirnya tidak bekerja secara maksimal.

“Kalau Waduk Pluit dimatiin, logikanya harus bisa nampung 1,5 juta kubik air supaya pompa nggak begitu besar. Istana nggak mungkin tenggelam selama Waduk Pluit nggak naik ke ketinggian 0 centimeter. Kemarin sampai segitu karena listrik mati, pompa nggak jalan hujan terus,” tegas pria berusia 48 itu. (chi/jpnn/zul)