Dua Gadis Cantik Tewas Akibat Miras Oplosan

Ilustrasi, pembunuhan, anak bos ormas dibunuh
Ilustrasi

usai-kencan-dengan-wanita-ketua-kpu-boven-digul-tewas-di-hotel

POJOKSATU – Daftar korban miras oplosan terus bertambah. Dua gadis di Kota Serang, Afifah (18) dan Atifah (19), menjadi korbannya. Keduanya meninggal di hari yang berbeda setelah menenggak miras oplosan. Satu korban lagi yang merupakan rekan kedua gadis itu, Shifah (19), kondisinya masih kritis di RSUD Serang

Radar Banten (Grup Pojoksatu.id) melaporkan, Afifah merupakan korban meninggal pertama. Dia menghembuskan napas terakhir pada Selasa (27/1) malam sekitar pukul 22.00 WIB. Sedangkan rekannya Atifah, meninggal keesokan pagi, Rabu (28/1) sekitar pukul 07.30 di dalam kamarnya oleh orang tuanya.

Pada pemeriksaan awal, tim dokter forensik tidak menemukan luka-luka di bagian luar tubuh Afifah. “Masih ada busa di dalam mulutnya,” kata dr Budi Suhendar, dokter yang memeriksa jenazah Afifah.


Demikian pula dengan jenazah Atifah, juga tidak ditemukan adanya luka di bagian luar tubuhnya. “Tadi kita memeriksa dua jenazah berjenis kelamin perempuan. Ditemukan asfiksia atau gangguan pertukaran oksigen,” terangnya.

Budi menjelaskan, asfiksia adalah suatu keadaan yang ditandai dengan terjadinya gangguan pertukaran udara pernapasan, yang mengakibatkan oksigen darah berkurang disertai dengan peningkatan karbon dioksida. Dengan demikian organ tubuh mengalami kekurangan oksigen dan terjadi kematian. ”

“Ini membuat korban sebelum meninggal mengalami suatu keadaan di mana ia bernapas secara cepat,” kada Budi.

Kepala Unit IV Reskrim Polres Serang Iptu Okta mengatakan, proses otopsi pada korban dilakukan karena pihak keluarga juga ingin mengetahui penyebab kematian keduanya.

“Karena kita mendapat laporan dari masyarakat terkait kejadian ini, makanya kita langsung melakukan autopsi, selain memang pihak keluarga yang masih tanda tanya akan kejadian ini,” jelasnya.(rb/jpnn/dep)