Istri Terpidana Mati Menangis di Dermaga

tembak, penembakan, pistol
ilustrasi
809419_09425507062014_69Ilustrasi-penembakan
ilustrasi

POJOKSATU – Dewi Retno Atik (48), istri dari terpidana mati, Namaona Denis, meminta Presiden Jokowi untuk membatalkan eksekusi mati terhadap suaminya.

Dewi menilai, suaminya tidak layak dieksekusi karena hanya seorang kurir, bukan gembong narkoba kelas kakap.

Dewi mengatakan bahwa eksekusi sangat menghancurkan masa depan keluarganya.

“Hukuman mati massal yang dilakukan pemerintahan Jokowi menjadi sebuah tolak ukur keadilan atau menjadikan krisis kepercayaan,” ujarnya di Dermaga Wijayapura, kemarin.


Dewi yang juga didampingi pengacaranya meminta masyarakat Indonesia yang peduli dengan Hak Asasi Manusia untuk memperjuangkan nasib suaminya.

“Suami saya hanya seorang kurir miskin, dan tidak banyak uang. Ia nekad menjadi kurir karena kami miskin,” jelasnya sembari menangis. (RB/sam/jpnn)