Black Box AirAsia Ditemukan, Hari Ini Fokus Pengangkatkan

Inilah ekor AirAsia yang ditemukan di dasar laut
Inilah ekor AirAsia yang ditemukan di dasar laut
Inilah ekor AirAsia yang ditemukan di dasar laut

POJOKSATU – Upaya pencarian bangkai pesawat AirAsia QZ8501 menunjukkan hasil signifikan pada hari ke-11. Tim penyelam gabungan TNI AL yang ditempatkan di kapal MGS Geo Survey menemukan ekor pesawat. Keberadaan black box pun sudah terdeteksi.

Beberapa bagian bodi dan ekor terdeteksi di kedalaman 35 meter. Lokasinya sudah masuk wilayah perairan Kalimantan Selatan. Penemunya dua personel penyelam gabungan TNI AL, Serma Mar Boflen Sirait dan Serka Mar Oo Sudarmo dari Batalyon Intai Amfibi (Taifib) Pasukan Marinir-2 Jakarta.

Penyelaman yang dilakukan tim I gabungan penyelam TNI-AL itu merupakan kali keempat. Dalam penyelaman mulai pukul 10:20 itu, mereka menemukan objek yang ditengarai bagian dari AirAsia yang hilang kontak sejak Minggu (28/12) tahun lalu.

Dua penyelam menyusur dasar laut selama 17 menit. Dua bintara senior itu memotret sejumlah bagian pesawat dalam kondisi terbelah. Pada bagian bodi kiri belakang tampak tulisan PK dan AX (terfoto sebagian) berwarna hitam dengan dasar putih. Di bagian atasnya terlihat tulisan Air dalam tulisan latin (sambung) dan fly.  Kemudian, Boflen dan Oo berusaha masuk ke dalam ruangan kabin yang kondisinya berantakan.


“Setelah kami konfirmasi kepada Direktur Operasi Pusat Penerbangan TNI-AL Kolonel Laut (P) Sisyani dan Bandara Juanda bahwa registrasi pesawat AirAsia PK-AXC (pesawat komersial-kode penerbangan AirAsia yang tercatat), confidence level kami 99,9 persen itu bagian ekor pesawat,” tegas Komandan Gugus Keamanan Laut Armada RI Kawasan Barat Laksamana Pertama TNI Abdul Rasyid K, yang juga menjabat Komandan Satgas SAR Unsur Laut di anjungan KRI Banda Aceh.

Statement perwira tinggi bintang satu itu diperkuat pernyataan Boflen. “Saya dan Serka Oo sebagai penyelam pelopor melihat beberapa kata dan tulisan warna merah di bagian bodi pesawat warna putih seperti Air, U Can Fly, AX, huruf i dalam ukuran besar, dan bodi sisi dalam,” yakin Boflen yang memulai penyelaman pukul 10:30. Dia berusaha maksimal memasuki badan pesawat. Jarak pandang berkisar 2-3 meter dan arus relatif tenang.

Namun, oksigen yang mereka bawa tidak bisa kompromi. Mereka harus naik ke permukaan setelah parameter jarum di tabung oksigen hampir menunjukkan angka nol. Sambil memburu waktu naik ke sekoci karet, mereka berlomba dengan waktu. Begitu mereka muncul di permukaan pukul 10:47, oksigen dalam tabung benar-benar habis.

Atas temuan itu, Rasyid memerintahkan penyelam gabungan TNI AL melaksanakan penyelaman lanjutan.  Dia memerintahkan penyelaman kelima itu dengan prioritas mencari jasad yang kemungkinan berada di kabin atau masih terikat sabuk pengaman pesawat di kursi.

Sementara itu, Dirops Basarnas Marsma SB Supriyadi mengatakan, keberadaan ekor pesawat itu susah berpindah. Sebab, posisi ekor pesawat sudah terbalik dan terjerembap di lumpur. “Kemungkinan tergeser arus air sangat kecil,” ujarnya.

Dugaan black box masih berada di ekor pesawat juga terdeteksi dari bunyi yang berasal dari underwater locater beacon (ULB). “Penyelam sempat mendengar bunyi namun suaranya kecil,” kata Supriyadi.

Sementara itu, Menteri Perhubungan Ignasius Jonan dan Menko Maritim Indroyono Soesilo langsung membahas rencana pengangkatan ekor maupun badan pesawat. Ada dua opsi pengangkatan yang disiapkan tim Basarnas. Skenario pertama yaitu menggunakan subsurface vehicle. Alat tersebut memiliki alat bantu berupa ‘balon’ yang mampu mengangkat benda dengan berat mencapai 200 ton.

Skenario kedua menggunakan crane dan kawat seling yang ada di kapal untuk menarik ekor pesawat. “Mungkin dengan kedalaman hanya 30 meter bisa dengan crane dan seling,” papar Indroyono.

Tak hanya ekor pesawat, Indroyono juga berharap jika badan pesawat ditemukan bisa segera diangkat untuk mendapatkan korban-korban yang masih berada di dalam.

“Dengan sejumlah temuan ini Presiden Joko Widodo meminta KNKT (Komite Nasional Keselamatan Transportasi) segera melaksanakan tugasnya melakukan proses investigasi penyebab kecelakaan,” tegas Indroyono. (sep/gun)