Pencarian Difokuskan pada Bagian Ekor Pesawat

151322_4287_AirAsia_TNI_AU_dl

POJOKSATU – Pencarian bangkai pesawat AirAsia QZ8501 di bawah laut belum menunjukkan hasil signifikan. Cuaca di sekitar Kotawaringin Barat Kalteng sepanjang hari kemarin belum bersahabat. Hujan turun merata sejak siang hingga menjelang malam.

Direktur Operasional dan Pelatihan Basarnas Marsekal Pertama TNI S.B. Supriyadi menyebutkan, hasil operasi bawah air masih sebatas slide scan.

“Ada sejumlah titik yang memang ditengarai ada bagian pesawat, namun masih perlu pembuktian,” kata dia, Minggu (4/1).


Menurut Supriyadi, operasi bawah air yang dilakukan sejumlah alat masih terganggu cuaca. Kecepatan angin, gelombang tinggi dan hujan yang merata membuat pandangan di bawah air masih buram.

Para penyelam yang mencoba mendeteksi dugaan bagian pesawat dari perekaman alat pun mendapat hasil nihil. “Visibility nol, artinya itu sangat buram,” jelas Supriyadi dilansir dari JPNN.

Para penyelam pun akhirnya kembali ke kapal dengan tangan hampa. Demikian juga peranti-peranti negara sahabat seperti Rusia maupun Singapura, masih belum menunjukkan hasil positif.

Dari sejumlah serpihan pesawat, sejauh ini tim di lapangan menduganya sebagai badan pesawat yang patah. Artinya, bagian depan dan ekor sudah terpisah. Dengan kondisi seperti itu, pencarian bawah air lebih difokuskan pada bagian ekor yang terdapat blackbox.

“Sembari kita juga mencari dugaan adanya jenazah yang masih ada di badan pesawat tentunya,” kata Supriyadi.

Basarnas sendiri belum memutuskan, jika nanti menemukan ekor atau bagian depan pesawat, apakah yang akan diangkat seluruhnya atau hanya diambil kotak hitamnya.

“Kalau KNKT inginnya diangkat semuanya. Kita juga berharap seperti itu, tapi kita juga berhadapan dengan cuaca tentunya,” tandasnya. (rus/jpnn)