Babi Gadis

David Bennet (kanan) berhasil operasi Jantung dengan menggunakan katup jantung Babi. Foto via Disway

David akhirnya kawin dengan Jean –tapi kelihatannya tidak sampai panjang. Selama persiapan transplantasi itu hanya ada anak laki-lakinya dan adik perempuannya.


Leslie buka-bukaan ke Washington Post. Koran-koran kuning Inggris menjadikannya laporan utama. Shumaker, kata Leslie, juga menggugat David atas penikaman itu. Shumaker menang. Pengadilan menjatuhkan hukuman perdata: David harus membayar ganti rugi USD 3,4 juta ke Shumaker. Itu sekitar Rp 50 miliar.

Tapi, menurut Leslie, adiknya tidak pernah menerima apa-apa. Sampai meninggalnya. “David licik. Asetnya diatasnamakan istrinya semua,” tuduhnyi.

David sendiri, setelah keluar penjara, bekerja sebagai tukang serabutan. Utamanya memperbaiki kerusakan kolam renang.


Sampailah tahun lalu. Dadanya nyesek. Napasnya tersengal. Untuk naik tiga anak tangga saja tidak kuat. Jantungnya bermasalah berat.

Seorang yang sakit jantung biasanya terkait dengan darah tinggi. Berarti harus rutin minum obat pengencer darah –dikombinasikan dengan obat penurun tekanan darah. Itu tidak bisa ditawar. Harus rutin. Tiap hari. Tidak boleh berhenti pun satu hari.

David diketahui pernah tidak mengambil obat dari resep yang sudah diberikan dokter. Juga pernah tidak kontrol di hari yang sudah dibuatkan janji.

Jantungnya parah. Sampai pada tahap tidak bisa diselamatkan. Ia tidak berhak didahulukan dalam antrean –karena tidak disiplin itu. Mungkin –baru sekarang ketahuan– juga karena perbuatan kriminalnya tadi. Tapi dokter tidak boleh mengaitkan antara catatan kriminal pasien dengan penyelamatan nyawa. “Kami tidak tahu kalau ada peristiwa itu. Itu bukan wilayah kami,” ujar pihak rumah sakit. Sudah betul. Memang harus begitu.

Kemarin David sudah mulai bisa bicara –meski baru berbisik. Sebagian alat bantu sudah dilepas. Tapi untuk bisa lepas semuanya masih perlu waktu dua-tiga minggu lagi.

Yang jelas jantung babi itu sudah bisa sinkron dengan tubuh David. Sudah berfungsi dengan baik. Sangat baik. “Memuaskan,” kata Prof Griffith.