Haji Masdar

Ilustrasi : Jutaan jamaah mengelilingi Ka'bah.

Oleh: Dahlan Iskan


Ide lama ini muncul lagi: agar boleh berhaji di luar musim haji. Inilah ide yang umurnya sudah 30 tahun, tapi sama sekali tidak beringsut maju.

Yang memiliki ide itu ulama muda (waktu itu). Kini 66 tahun. Ia juga pengurus Syuriah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PB NU). Ia pengikut Gus Dur yang konsisten: KH Masdar Farid Mas’udi.

Pendidikannya: Pondok Pesantren Tegalrejo, Magelang, yang terkenal itu. Lepas kelas III tsanawiyah (setingkat SMP), Masdar pindah ke Pondok Krapyak, Jogja. Di sana ia langsung diterima di kelas III aliyah (setingkat SMA). Itu menandakan kemampuan agamanya istimewa. Terutama dalam ilmu tafsir hadis -sabda, perbuatan, dan ketetapan Nabi Muhammad yang harus diikuti umatnya.


Setamat aliyah, Masdar langsung menjadi asisten kiai Krapyak, KH Ali Maksoem. Beliau pernah menjadi rais aam syuriah -pemimpin tertinggi NU.

Masdar sendiri putra kiai terkemuka di Banyumas. Ia juga pernah menjadi anggota Tim Enam PB NU. Yakni, tim yang merumuskan konsep NU kembali ke khitah. Itulah perjuangan di awal kepemimpinan Gus Dur di PB NU.

Masdar juga pengurus pusat Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Setelah lama meninggalkan sekolah, belakangan, ia kuliah di IAIN Sunan Kalijaga, Jogja. Ia masuk ke jurusan ilmu tafsir hadis. Lalu, ia mengambil S-2 di Jurusan Filsafat Universitas Indonesia.

Masdar merasa aneh kalangan Islam bersikap dingin atas idenya itu. Padahal, katanya, jelas sekali ditegaskan dalam Al-Qur’an: waktu haji itu beberapa bulan. ”Ayatnya ada. Tegas. Tanpa perlu ditafsirkan pun bunyinya begitu,” ujar Masdar.

”Ayo, Cak Dahlan, kita diskusikan lagi. Kita ajak sejumlah pihak untuk membicarakan ide ini,” ujar Masdar kepada saya kemarin.

Menurut Masdar, kalau saja idenya itu bisa diterima, banyak kesulitan yang bisa dipecahkan. Terutama soal panjangnya antrean untuk dapat giliran naik haji. ”Antrean naik haji kita bisa 60 tahun,” katanya. ”Berarti, sebelum lahir kita sudah harus mendaftar haji,” guraunya. ”Saya dengar antrean di Malaysia sudah sampai 100 tahun,” tambahnya.