Pusing 2 Triliun

Keluarga Akidi Tio sumbang Rp2 triliun. (foto via Disway)

Wartawan tulis tidak boleh naik ke lantai 3. Hanya fotografer yang diizinkan. Wartawan menunggu di lantai bawah, menunggu para pejabat itu turun untuk diwawancarai secara door stop.


Saat para pejabat itu turun Kapolda memberikan keterangan pers: ia baru saja menerima sumbangan Rp 2 triliun dari keluarga Akidi Tio.

Saya pun mewawancarai fotografer harian Sumatera Ekspres, Evan Zurmali. Ia ada di ruang rapat lantai 3 itu. Saya meminjam mata Evan untuk menggambarkan acara hari itu.

Di depan sana duduk berderet gubernur Sumsel, kapolda, dan danrem. Di sisi kiri depan terlihat empat tokoh dari empat agama. Di deretan itu juga ada seorang wanita Tionghoa setengah baya.


Di meja sisi kanan duduk Prof Dr Hardi dan beberapa pejabat Polda.

Sebelum acara dimulai Evan sempat bertanya kepada pejabat yang ada di ruang itu: ini acara apa?

“Penyerahan bantuan dari keluarga Akidi,” jawab pejabat itu.

“Berapa sumbangannya?” tanya Evan.

“Tidak tahu”.

Pikir Evan, sumbangan itu pasti miliaran rupiah. Kok sampai dilakukan di depan pejabat tertinggi di Sumsel.

MC pun membuka acara “penyerahan bantuan Rp 2 triliun dari keluarga Akidi Tio”. Lalu mempersilakan perwakilan keluarga Akidi memberi sambutan.

Prof Hardi pun berbicara. Ia tetap duduk di kursinya. Sudah ada mikrofon di situ. Prof Hardi berbicara selama lima menit. Ia menceritakan bahwa dirinya, keluarga Akidi, dan kapolda itu sudah lama bersahabat.

Prof Hardi tidak detail menceritakan seperti apa persahabatan lama itu. Lantas Prof Hardi mengatakan bahwa keluarga Akidi ingin menyumbang Rp 2 triliun.

MC pun lantas mempersilakan gubernur Sumsel untuk juga memberi sambutan. Tapi sang Gubernur nyeletuk: agar penyerahan sumbangannya yang didahulukan.

Maka MC pun memanggil keluarga Akidi maju ke depan. Kapolda mengajak Prof Hardi untuk ikut maju. Beliau tidak mau. “Cukup yang mewakili keluarga. Saya hanya menemani,” katanya.

Siapa yang mewakili keluarga Akidi? Ternyata wanita Tionghoa yang duduk bersama para tokoh agama di sisi kiri itu tadi. Evan kaget. Lho ternyata dia yang keluarga Akidi. Menyumbang Rp 2 triliun hanya duduk di tempat seperti itu.

Sang wanita didampingi seorang laki-laki berbaju batik. Kepala laki-laki itu botak. Evan tidak tahu siapa bapak itu. Kok ia ikut memegang papan sumbangan. Yang jelas ia bukan suami wanita tadi. Sang suami tidak ikut di acara itu. Dari file foto yang dikirim ke saya, rambut sang suami tidak seperti itu.

Tokoh-tokoh agama tidak ikut berdiri di depan.

Seorang petugas Polda lantas menuju meja dekat MC. Ia mengambil papan kecil terbuat dari stereo form yang ada di meja itu.

Papan kecil itu diserahkan ke wanita tadi untuk diserahkan ke kapolda. Lalu foto bersama. Di papan yang dicat warna merah itulah tertulis: Sumbangan untuk penanggulangan Covid-19 dan Kesehatan di Palembang-Sumsel.

Tulisan itu berwarna kuning.

Lalu ada tulisan lagi di bawahnya. Berwarna putih: Dari ALM BPK AKIDI TIO DAN KELUARGA BESAR SEBESAR Rp 2 TRILIUN.

Di sebelah tulisan putih itu tertampang foto kecil Alm Akidi Tio. Sangat kecil. Pakai jas dan dasi. Ada bunga kecil di bagian dada.

Jelaslah, di samping untuk Covid, sumbangan itu juga untuk kesehatan. Atau sebenarnya terserah saja.

Setelah acara itu selesai mereka turun untuk bertemu wartawan di bawah. Tidak ada wartawan yang mewawancarai si wanita.

Saya akhirnya tahu nama wanita itu: Heryanti. Alias Ahong. Dia adalah salah seorang dari tujuh anak Akidi. Saya juga mendapatkan nomor telepon Heryanti. Saya hubungi. Tidak menjawab. Saya juga menghubungi suami Heryanti: Rudy Sutadi. Juga tidak berhasil.

Saya juga ingin menghubungi Prof Hardi sekali lagi kemarin sore. Saya ingin bertanya apakah dana itu jadi ditransfer kemarin. Telepon saya itu di-reject. WA saya juga tidak dibalas –meski ada tanda sudah dibaca beliau. Tapi saya tetap hormat. Sehari sebelumnya beliau telah banyak menjawab pertanyaan saya.

Saya pun menghubungi Ibnu Holdun, wartawan Sumatera Ekspres yang telah ke rumah Heryanti. Rumah itu, kata Holdun, kosong. Pagarnya ditutup dan dikunci. Rumah itu lebih bagus dari tetangga sekitar, tapi tidak mencerminkan rumah orang kaya raya. Lihatlah sendiri foto rumah itu di bagian lain tulisan ini.

Rumah anak Akidi Tio di Palembang (Foto: Ibnu Choldun/Sumeks).

Saya menyadari masih begitu banyak pertanyaan di seputar sumbangan Rp 2 triliun ini. Akidi telah menampar begitu banyak konglomerat negeri ini. Dan ia tidak peduli. Ia sudah 11 tahun mati.

Akidi telah lama meninggal dunia. Tapi namanya hidup kembali. Ia telah mengalahkan orang-orang yang masih hidup menjadi seolah-olah sudah lama mati.

(Dahlan Iskan)