Sejarah Singkat, Siapa Penyuplai Rudalnya dan Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Hamas

Pasukan Hamas, sejarah hamas, konflik israel-palestina
Pasukan Hamas. ft/reuters

POJOKSATU.ID, JAKARTA – Beberapa hari terakhir konflik Israel-Palestina kembali memanas. Hamas pimpinan Ismail Haniyeh menjadi perhatian yang terus melakukan perlawanan meski digempur serangan udara militer Israel.


Siapa Hamas? Siapa pendukungnya dan bagaimana mereka mendapatkan persenjataan dan rudal untuk menyerang Israel?

BACA JUGA: Licik Memang, Israel Kelabui Hamas Lewat Media

Sebuah artikel yang dikutip Pojoksatu.id dari Dw.com mengungkap semua hal yang penting Anda ketahui tentang Hamas.

Hamas diketahui menguasai Jalur Gaza sejak 2007, berulang kali menyerang Israel. Mereka memiliki sejumlah sekutu asing.


Di masa lalu, banyak media Jerman menyebut Hamas sebagai organisasi Islam radikal.
Baru-baru ini, ketika pertempuran Israel-Gaza berkobar lagi, media menyebut Hamas sebagai kelompok teror Islam.

Mayoritas pemerintah Barat, termasuk Uni Eropa dan Amerika Serikat, telah mengklasifikasikannya sebagai organisasi teror.

Kecuali Norwegia dan Swiss. Keduanya memilih posisi netral dan menjaga hubungan diplomatik dengan organisasi yang telah memerintah Jalur Gaza sejak 2007 itu.

Sejarah singkat Hamas

Hamas didirikan pada 1980-an dan telah menentang Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) bentukan almarhum Yasser Arafat sejak awal.

Ada klaim bahwa awalnya pemerintah Israel membantu membiayai Hamas untuk membangun penyeimbang PLO – meskipun pihak berkepentingan menyangkal bahwa Israel memainkan peran apa pun dalam pendirian organisasi tersebut.

Terowongan yang dibangun Hamas di Jalur Gaza. ft/reuters
Terowongan yang dibangun Hamas di Jalur Gaza. ft/reuters

Berbeda dengan PLO, Hamas tidak mengakui keberadaan Israel. Lambangnya menggambarkan Kubah Batu di Yerusalem, dan garis besar wilayah Israel, Gaza, dan Tepi Barat sebagai satu negara Palestina.

Pada 1993, Arafat berdamai dengan Israel dalam konteks Kesepakatan Oslo, mengakhiri intifada pertama yang dimulai pada 1987.

Tapi Hamas menolak proses perdamaian dan melanjutkan serangan terornya terhadap Israel.

Pada tahun 2006, Hamas memenangkan mayoritas mutlak dalam pemilihan umum Gaza.