Corona, Stigma dan Sugesti

Hazairin Sitepu
Hazairin Sitepu

Oleh: Hazairin Sitepu

Selasa hari ini saya sudah 11 hari menjalani ‘tahanan rumah’. Self isolation dan juga self lock down. Saya mengisolasi diri secara mandiri dan memprotek kedatangan siapa pun dari luar rumah. Termasuk keluarga sekali pun.

Saya memang ODP. Orang dalan pemantauan. ODP dari klaster Kang Bima (Bima Arya Sugiarto), walikota Bogor. Kang Bima, sejak Kamis 19 Maret, positif terinveksi virus  corona (Covid-19) dan saat ini sedang menghuni ruang isolasi di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor.

Saya pada Kamis itu memang bertemu Kang Bima di kediaman pribadinya. Ingin mendapatkan perkembangan terkini dan cara penanganan corona di kota Bogor.

Waktu itu Kang Bima dalam status ODP. Dia memang baru pulang dari Turki dan Azerbaijan. Satu jam saya berada di rumah putih itu.

Kira-kira dua jam setelah itu, saya dapat kabar bahwa Kang Bima positif terinveksi covid-19.  Itu berdasarkan hasil pemeriksaan laboratorium di Bandung. Maka, saya otomatis menjadi ODP.

Orang kebanyakan belum mengerti perbedaan ODP dengan PDP. Perbedaan PDP dengan positif. Mereka hanya punya satu pemahaman dan satu sebutan: corona.

Artinya, ODP itu positif corona. PDP itu positif corona. Padahal sangat berbeda keadaannya, juga kualitas statusnya.

Itulah sebabnya, dua hal yang paling berat dan paling sakit dirasakan ODP dan PDP adalah stigma dan sugesti.

ODP dan PDP benar-benar menjadi benda yang sangat haram. Melebihi haramnya daging babi (bagi umat muslim). Saya merasakan itu setiap hari.

Seluruh tubuh seorang ODP itu haram. Pakaian bekas pakainya haram. Kamar tidurnya haram. Piring dan gelas bekas makan-minumnya haram. Keluarganya haram. Haramnya entah berapa kali lipat dibanding memakan daging babi. Stigma. (Soal ini akan saya tulis terpisah).

Jiwa juga terganggu. Batuk-batuk kecil pun (Jangan-jangan sudah positif corona).  Bersin sehabis maen dengan kucing peliharaan. (Jangan-jangan sudah positif corona). Tenggorokan gatal-gatal. (Jangan-jangan sudah positif corona). Dada terasa agak panas. (Jangan-jangan sudah positif corona). Padahal baru saja minum teh jahe panas. Sugesti.

Speciment saya sudah diambil sejak Minggu 21 Maret di RSUD Kota Bogor untuk dibawah ke Bandung. Karena di Jabar hanya laboratorium Pemprov itu yang diberikan izin untuk memeriksa speciment ODP dan PDP.  Sehingga bisa menentukan seseorang positif terinveksi Covid-19 atau negatif. Sudah 10 hari hasil tes swab saya itu belum ada hasilnya.  Belum keluar.

Bersama saya ada 21 wartawan lain juga diambil specimentnya. Nasib hasil pemeriksaan mereka sama seperti saya. Juga belum keluar.

Kota Bogor, sampai dengan 30 Maret,  sudah mengirim 331 speciment. Baru 54 yang ada hasilnya. Waktu 10 hari itu terlalu lama. Ada tujuh PDP di Kota Bogor meninggal dunia dalam keadaan belum teridentifikasi.

Hasil tes lab tujuh pasien yang meninggal itu sampai saya menulis ini juga belum keluar. Otomatis nama mereka belum masuk dalam daftar meninggal dunia yang diumumkan pemerintah.

Artinya, jumlah yang meninggal dunia sudah jauh lebih banyak dari jumlah yang diumumkan. Artinya, jumlah yang positif terinveksi sudah jauh lebih banyak dari jumlah yang diumumkan.

Data meninggal dunia yang diumumkan pemerintah pada Senin sore 122 orang. Tetapi Gubernur DKI Anies Baswedan, pada sore yang sama, menyebut ada 283 jenazah yang dikuburkan di wilayah DKI dengan standar corona.

Apa yang menyebabkan itu semua? Kemungkinan pemerintah tidak punya cukup laboratorium sehingga antrean menjadi sangat panjang. Sangat lama.

Pemerintah segera menambah laboratorium di daerah-daerah atau wilayah-wilayah yang pertumbuhan ODP dan PDP-nya sangat cepat. Bogor Raya adalah wilayah merah. IPB seharusnya disiapkan sejak awal menjadi lab corona. Ini agar ODP dan PDP yang banyak itu segera mendapat kepastian.

Dan, beban stigma dan sugesti dapat menjadi berkurang.

(bang hs)

Berita Terkini

Donald-Trump

Perang Twitter

Twitter akan melawan dekrit presiden itu. Termasuk lewat pengadilan. Demikian juga Facebook dan YouTube.