Kapal Pasukan Katak Diterjang Badai

Kapal pembawa pasukan penyelam diterjang badai
Kapal pembawa pasukan penyelam diterjang badai
Kapal pembawa pasukan penyelam diterjang badai

POJOKSATU – Proses evakuasi korban pesawat AirAsia QZ8501 menemui kendala. Kapal Negara (KN) 224 SAR yang sudah bersiap menuju ke titik pencarian akhirnya harus berbalik arah karena cuaca yang tidak bersahabat.

KN 224 SAR dihantam badai saat baru keluar dari Teluk Kumai sejauh 10 nautical mile. Kapten kapal akhirnya memutuskan kembali ke Teluk Kumai sembari menunggu cuaca membaik.

Cuaca buruk memang mengiringi perjalanan KN 224 SAR menuju titik lokasi pencarian pesawat AirAsia. Hujan deras yang disertai angin kencang membuat kapal terombang-ambing di tengah laut.

Sesaat setelah kapal putar balik, tiba-tiba mesin kapal mengalami black out (mati). Beruntung, kapten Kapal KN 224 SAR langsung mengambil tindakan sehingga kondisi tersebut dapat diatasi.


”Tinggi ombak di kisaran tiga meter dan jarak pandang sekitar 20 meter saja,” tutur Kapten Kapal KN 224 SAR Ahmad. Kondisi tersebut akan menyulitkan apabila kapal nekat meneruskan perjalanan.

Menurut Ahmad, dia memutuskan kembali ke Teluk Kumai demi keselamatan seluruh penumpang kapal, termasuk tim SAR. ”Jangan sampai kita niatnya nge-SAR, tapi malah kita yang di-SAR,” lanjutnya, seperti dilaporkan wartawan Jawa Pos dari lokasi.

KN 224 sedianya menjadi salah satu ujung tombak evakuasi korban pesawat AirAsia QZ 8501. Kapal tersebut membawa 20 anggota Basarnas Special Group (BSG) yang sudah siap untuk menyelam di koordinat pencarian. (byu/fal)