HMPG Pastikan Stok Garam Cukup

Ilustrasi

Ilustrasi

POJOKSATU.id, SURABAYA – Ketersediaan garam dalam kondisi cukup. Hal ini dipastikan oleh Ketua Himpunan Masyarakat Petambak Garam (HMPG) Jatim Muhammad Hasan.

Dikatakan Hasan, saat ini, stok garam di Jatim sebanyak 50 ribu–70 ribu ton.

Jumlah tersebut setara 5–7 persen dari total produksi garam rakyat 2017 yang mencapai 800 ribu–850 ribu ton untuk konsumsi.

“Untuk kebutuhan industri, sekarang sudah ada impor. Saya rasa itu sangat cukup,” ujarnya.

Lebih lanjut dirinya menuturkan, tahun ini, produksi garam rakyat diperkirakan mencapai 2,5 juta ton secara nasional.

Produksi tersebut berasal dari para petambak garam yang rata-rata memproduksi 100 ton per hektare.

Sementara itu, total luas lahan tambak garam mencapai 26 ribu ton secara nasional.

Di Jatim sendiri, luas area tambak garam mencapai 11.350 hektare. Pada cuaca normal dan terik, produksinya bisa mencapai 1,1 juta–1,2 juta ton.

Hasan berharap cuaca tetap berada dalam kondisi normal sehingga pasokan garam aman.

Apalagi, teknologi geoisolator, sarpras, dan infrastruktur juga sangat membantu dalam peningkatan kuantitas dan kualitas garam.

“Kalau ada kelebihan pasokan, bisa dimanfaatkan sebagai substitusi memenuhi kebutuhan industri. Jadi, impor bahan baku bisa ditekan,” kata Hasan.

Terkait menjaga stabilitas garam, pihaknya menjajaki perluasan area tambak garam di Jatim.

Beberapa daerah yang berpotensi, antara lain, Pasuruan, Situbondo, dan Banyuwangi.

Area tersebut bisa dijadikan lahan ekstensifikasi untuk peningkatan garam rakyat dalam mendukung swasembada garam.

Selama ini, kontribusi terbesar pasokan garam berasal dari Madura. Secara nasional, kontribusinya mencapai 60 persen.

Untuk Jatim, kontribusi Madura dalam produksi garam mencapai 70 persen.

Selebihnya, pasokan garam berasal dari berbagai daerah sentra garam yang tersebar di Indonesia. Termasuk Jawa Barat serta berbagai daerah di Jatim.

(puj/c17/fal/pojoksatu)



loading...

Feedss