Rakor Penanganan Citarum, Kerja Terintegrasi Dimulai dari Sekarang!

Suasana rapat koordinasi penanganan sungai citarum di Aula Barat Gedung Sate Bandung, Selasa (16/01/2017), yang dihadiri oleh Menko Polhukam Wiranto, Wakil Gubernur Jabar Deddy Mizwar, para Bupati dan Walikota, Kodam III Siliwangi, Polda Jabar dan sejumlah komunitas masyarakat. (FOTO : Humas Pemprov Jabar)

Suasana rapat koordinasi penanganan sungai citarum di Aula Barat Gedung Sate Bandung, Selasa (16/01/2017), yang dihadiri oleh Menko Polhukam Wiranto, Wakil Gubernur Jabar Deddy Mizwar, para Bupati dan Walikota, Kodam III Siliwangi, Polda Jabar dan sejumlah komunitas masyarakat. (FOTO : Humas Pemprov Jabar)

POJOKSATU.id, Bandung – Menteri Koordinator bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, pihaknya bersama Kementerian terkait lainnya sangat serius menangani persoalan Sungai Citarum dan kini telah menjadi salah satu program prioritas pemerintah pusat.

Hal tersebut ia katakan usai memimpin rapat koordinasi penanganan sungai citarum di Aula Barat Gedung Sate Bandung, Selasa (16/01/2017), yang dihadiri oleh Menko Polhukam Wiranto, Wakil Gubernur Jabar Deddy Mizwar, para Bupati dan Walikota, Kodam III Siliwangi, Polda Jabar dan sejumlah komunitas masyarakat.

“Paling tidak lima tahun kedepan sudah semakin baik airnya dan aman untuk dikonsumsi, yang pasti harus kita mulai, kita harus konsisten makanya sosialisasi ini menjadi penting,” ujarnya.

Luhut menjelaskan, menangani persoalan sungai citarum tidak bisa diselesaikan oleh masing-masing daerah namun harus secara holistik antara pusat dan daerah.

Pihaknya juga telah belasan kali mengadakan Rakor dan eksekusi di lapangan rencananya akan dilakukan pada bulan Februari nanti.

Hasil pada Rakor kali ini pun akan langsung diserahkan kepada Presiden RI Joko Widodo pada Rapat Terbatas Kabinet penanganan sungai citarum di Bandung sore harinya.

“Kami juga sudah melaksanakan Rakor lebih dari sebelas kali jadi sekarang sudah waktunya kita sosialisasikan lebih jelas dan nanti sore langsung rapat kabinet terbatas dipimpin Presiden langsung untuk mengeksekusi planning ini, kita berharap Ferbuari sudah bisa eksekusi rencana ini dan kita tidak main-main dalam hal ini,” jelasnya.

Dari segi pendanaan, Luhut menyebut, bisa mencapai Triliunan Rupiah yang berasal dari APBN, APBD 10 Kabupaten/ Kota, swasta yang tidak mengikat dan dukungan internasional.

“Pendanaan kita banyak berasal dari Kementerian-kementerian terkait, daerah, hanya belum disinergikan semua cukup besar jumlahnya Triliunan Rupiah, bantuan internasional juga banyak yang nawarin tapi belum kita putuskan,” ujarnya.


loading...

Feeds